Snow

8.02.2010

Hamba Itu Perlu Berbaik Sangka Dengan Tuhannya

Kehidupan saya seperti biasa. Usai berkemas rumah saya menghadap komputer riba. Biasanya laman MukaBuku yang pertama sekali dibuka. Kalau tiada yang menarik, saya ambil buku-buku di rak yang masih belum dibaca. Hari-hari seperti ini, kadang-kadang bosan juga. Sudah hampir sebulan begitu. Virus kebosanan datang bertamu juga.

Semalam, saya dihimpit satu perasaan yang tidak selesa. Hampir padam semangat yang selama ini dibina. Ada perkara yang menghimpit seolah-olah membantutkan cita-cita murni yang saya impikan sebelum ini. Astagfirullahal ‘Azim. Cepat-cepat, saya padamkan dari ingatan. Tapi ketika itu, air sudah bergenang di pelupuk mata. Ya Allah, pandanglah Aku dengan kasih sayangMU..

Firman Allah: Karena itu, ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)-Ku. (Surah Al-Baqarah: 152)

Semangat, kembalilah padaku! Itu sahaja yang saya minta.

Seketika, saya ditamu dengan mesej dari seorang teman. Dia bercerita tentang kehidupannya yang sepertinya dirundung dukacita. Entah dari mana datangnya kekuatan saya berbicara melalui hati saya. Ikhlas saya menyusun bait kata yang harapnya terkesan di hatinya.Walaupun ketika itu, kalaulah dia tahu saya tidak layak mahu menasihati dan berkongsi dengan dia.

Bertanya khabar berita, berkongsi cerita sedikit sebanyak menceriakan. Ada banyak mesej yang diakhiri dengan ayat “Haha”, “Hehe”, “Huhu” dan yang seumpamanya dalam perbualan kami. Harapannya moga perbualan diakhiri dengan masing-masing mendapat kekuatan semula dalam meneruskan hari-hari akan datang. Saya teruja! Alhamdulillah. Selepas memberi semangat saya pula mendapat semangat.

Saya teringat pesan seorang guru saya, kita adalah apa yang kita fikirkan. Andai fikiran kita positif, maka kita menarik banyak perkara positif dalam diri kita. Karier yang baik, pasangan hidup yang memahami, prestasi pelajaran yang memuaskan dan segalanya yang positif. Begitulah sebaliknya. Saya masih dalam usaha memikirkan perkara-perkara yang menyeronokkan supaya kehidupan itu dapat dinikmati dengan lebih bahagia dan mulia. Apa yang penting adalah meletakkan Allah sebagai matlamat. Kekayaan, keamanan, keseronokan hanya alat untuk mencapai hanya mardhotillah dalam hidup kita.

Sebelum menamatkan perbualan di mesej, sempat saya ‘forwardkan’ hadith qudsi yang direkodkan oleh Bukhari dan Muslim:

Allah berfirman :

Aku bersama sangkaan hamba-Ku terhadap-Ku. Dan Aku akan selalu bersama hamba-Ku jika dia mengingati-Ku. Kalau dia mengingati-Ku didalam dirinya,Aku mengingatinya dalam diriku. Apabila dia mengingatiku di khalayak ramai, Aku mengingatinya di tengah khalayak yang lebih ramai lagi (para malaikat dan seluruh makhluk).

Apabila dia mendekati-Ku sejengkal, Aku akan mendekatinya (lebih dekat lagi) sehasta. Apabila dia mendekati-Ku sehasta, Aku mendekatinya sedepa. Apabila dia mendekati-Ku dengan berjalan, Aku mendekatinya dengan setengah berlari”

Hadith Qudsi (hadith yang dilafazkan oleh Rasulullah.S.A.W tetapi mengandungi firman Allah) Riwayat al-Bukhari dan al-Muslim

2 comments:

  1. Semangat dik! Semangat!! Fikirkan yang baik-baik, insya`allah begitulah akan direalitiNya.

    ReplyDelete
  2. InsyaAllah kak.. terima kasih atas segalanya :)

    ReplyDelete

Komen bernas pengunjung

Related Posts with Thumbnails