Snow

3.30.2011

Aduhai, Takutnya...


Semua insan mempunyai rasa takut apabila bertukar atau berubah ke situasi yang baru. Bayangkan seorang anak yang diberi keselesaan tinggal bersama keluarga sebelum menyambung pelajaran ke peringkat menengah dan sekolah yang baru, seorang pelajar lepasan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) yang menginjakkan kaki ke alam universiti sebelum berada di sekolah menengah, seorang graduan yang diberi jawatan dalam sesuatu kerjaya yang akan dipikulnya dan pelbagai lagi perubahan situasi, pasti ia mengundang perasaan kurang selesa. Di fikiran mereka terbayangkan guru besar yang garang, pensyarah yang tidak ada rupa belas kasihan atau majikan yang mahu menaikkan target jualan setiap suku tahun.

Saya diberikan pesan oleh seorang sahabat. "Jangan risau. Tenang sahaja. Apa yang penting ikhlaskan niat dan tunaikan amanah sebaik mungkin. Sama ada kita pelajar atau pekerja itu bukan masalahnya. Hakikatnya kita belajar, bekerja untuk Allah jua." Benar sekali. Seluruhnya saya bersetuju dengan pendapat beliau. Perasaan takut semua akan lalui. Bayangkan jika perasaan takut tidak ada, manusia tidak ada disiplin. Manusia tidak menjadi perancang hidup yang baik untuk dirinya. Manusia juga akan buat kerja sambil lewa. 

Manusia diberikan amanah dalam setiap hari dalam hidupnya. Tanggungjawab isteri kepada suaminya, tanggungjawab anak murid kepada anak guruya, tanggungjawab pekerja kepada majikannya. Nah, jika semua ini kita mampu sebaik mungkin dari pengawasan Allah, apalagi yang perlu ditakutkan? Takut pada guru besar, takut pada rakan sekelas, takut pada pensyarah atau takut pada majikan sudah boleh dilunturkan kerana meletakkan takut pada yang selayaknya.

Ingatlah, kita mampu tenang dalam setiap perubahan yang kita hadapi. Jangan gopoh apabila mengharung badai. Jangan cemas ketika menongkah gelombang di lautan. Tempuh ia dengan baik dan sandarkan hanya pada Tuhan, pengawas manusia yang paling baik. Jika Allah itu menjadi pengawasnya, maka adakah makhluk lain yang perlu ditakutkan?

Firman Allah dalam surah al-Baqarah ayat 40, Wahai Bani Israel! Kenangkanlah kamu akan segala nikmat yang telah Kuberikan kepada kamu, dan sempurnakanlah perjanjian (kamu) denganKu, supaya Aku sempurnakan perjanjianKu dengan kamu dan kepada Akulah sahaja hendaklah kamu merasa gerun takut, (bukan kepada sesuatu yang lain).


Read more...

3.28.2011

Surat Untuk Si Merah Humaira. Cabarlah Diri Sendiri!

Assalamualaikum Merah Humaira,

Moga surat yang dinanti olehmu ini sedikit memberikan warna dalam corak hidupmu hari ini. Didoakan juga supaya kamu sihat iman dan jasad ketika membaca surat ini. Sudah bersedia? Baiklah, mari kita mulakan dengan kalimah pembuka yang cukup luar biasa fadhilatnya Bismillahirrohmannirrohim. Moga titipan saya memberi makna dan dapat dihadamkan pada yang membacanya. Amin.

Merah Humaira,

Tujuan surat ini dilayangkan buat kamu adalah ingin mengisi hari-hari dalam hidupmu yang hanya tinggal kurang seminggu sebelum menjadi warga dan pekerja di Kuala Lumpur. Ia bukan sekadar suka-suka untuk kamu simpan dan dibuat pekasam tetapi dihadamkan dan dilumatkan supaya ia sebati dalam diri kamu sebelum kamu menempuh alam yang lebih mencabar pada masa akan datang. Saya tahu kamu sedang berdebar-debar menanti hari itu, tetapi pastikan kamu khatamkan dahulu bait-bait kalimah ini.

Kamu tentu percaya kejayaan yang manis menuntut perjuangan yang panjang dan jauh. Kerana itu tidak ramai yang terpilih menjadi orang yang berjaya walaupun pilihan mereka mahu berjaya. Dunia lebih memerlukan para pejuang kebenaran berbanding penyorak dan pemerhati. Oleh itu, saat kakimu jejak di negeri paling sibuk di Malaysia itu nanti, kuatkan azammu ingin menjadi orang yang kuat semangat, tidak malu bertanya dan cekal hatinya, yang tidak pantas mengkasihankan diri sebelum berusaha habis-habisan. Maka, cabarlah diri sendiri!

Merah Humaira,

Kamu pasti masih ingat saat kamu bermonolog satu masa dahulu. Kamu terus-terusan berkata pada diri "Aku mahu keluar dari zon yang selesa. Aku mahu jadi sebaik-baik ketua dan pemimpin paling tidak kepada diri sendiri. Aku mahu jadi orang yang berjiwa besar". Maka inilah jalannya untuk semua itu. Ia berbeza dengan sebelum ini. Pulang dari bekerja makanan terhidang di atas meja, baju pula mesin basuh punya kerja, menatap wajah ayah bonda untuk berkongsi cerita dan pelbagai lagi nikmat seperti syurga yang terbentang di depan mata. Maka apalagi, cabarlah diri sendiri!

Sehingga kini, saya pasti kamu masih terfikir sendiri. Benarkah kamu sudah diterima menjadi editor di sebuah syarikat yang semakin mencipta nama di Malaysia. Setelah beberapa hari baru kamu ke alam realiti. Ya. Benarlah, percaturan Allah jarang-jarang orang mengerti hikmahnya. Ini soal rezeki. Tuhan itu ada, jangan risau soal rezeki. Dan sudah pasti sifat Allah yang kekal itu membuatkan kita semua perlu yakin. Berulang kali saya dinasihatkan dan menasihatkan kamu. Jangan takut soal rezeki walaupun dahulu pointer kamu tidak tinggi.

Merah Humaira,

Kehidupan adalah ibarat kepingan-kepingan puzzle yang perlu dicantumkan. Soal bagaimana dan bentuk apa jadinya nanti, bergantung pada sikap dan diri. Andai kamu mahukan kepingan membentuk puzzle yang cantik dan besar, pasti kamu perlu masa dan tenaga yang lebih bagi menghasilkannya. Apalagi, cabarlah diri sendiri!

Warkah ini hampir sampai ke hujungnya. Sebelum saya akhiri dengan titik-titik dakwat yang semakin menyurut, suka saya tuliskan perkongsian penuh hikmah ini. Saya baca dari buku Di Mana Terangnya Bulan karya Tuan Bahruddin Bekri. Ayatnya lebih kurang begini; Hati umpama cahaya bulan. Ia akan memancar pada kelakuan dan sikap kita. Jadi sekiranya hati gelap dan samar, ia juga akan dilihat pada sikap kita. Mudahnya hati boleh menjadi gelap, boleh samar dan boleh terang. 

Tetapi gelap, samar, dan terangnya bulan bukan kerana cahayanya sendiri tetapi daripada cahaya matahari. Hati kita juga begitu. Samar, gelap atau terangnya hati bukan kerana hati itu sendiri tetapi akibat daripada apa yang kita niatkan. Niat itu yang memancarkan pada hati seterusnya memberikan sama ada gelap, samar atau terangnya hati kita.

Merah Humaira, 

Bagaimana rasa sekarang? Sudah lebih tenang? Pokok pangkal hatimu. Jaga iman dan hatimu baik-baik walau di mana sahaja kamu berada. Moga kamu dapat mencipta nama suatu hari nanti. Saya akan sentiasa berdoa dari sini. Teruskan berusaha dengan gigih! p(^___^)q

Cabarlah, diri sendiri!

Kembarmu,
Nurul Amirah Bt Abdul Rahim 。◕ ◕。



Read more...

3.26.2011

Lelaki Tua Di Pasaraya

Susuk tubuh itu sekejap ke belakang dan ke hadapan. Kiri dan kanan. Jalannya lambat-lambat. Matanya kadang-kadang dikecilkan seperti melihat benda yang jauh. Dengan matanya yang empat itu jua dia awas memerhati. Rambutnya sudah tidak banyak yang hitam. Sekali sekala kakinya ditolak ke hadapan. Laju.  Sengal-sengal berdiri lamanya sedikit hilang. Semoga... Dengan jaket yang tersemat di tubuh, dia tekun memerhati seolah-olah orang besar juga di situ.

Tugasnya tidak lebih dari memerhati dan menegur. Memerhati kemudian menegur sekiranya ada bunyi dari pengesan kod bar barang yang tidak dijual tetapi berjaya di bawa keluar dari pasaraya. Pernah sekali di berjaya mengesan pencuri minuman keras dari dalam pasaraya. Terkagum dengan ketelitiannya mengesan lantas menangkap pencuri tersebut (saya fikir mungkin si peminum sudah mabuk) walaupun pada masa itu pencuri berjaya keluar dari sekatan pengesan kod bar barang.

Semasa hendak pulang tadi, dalam keadaan hujan yang renyai-renyai saya melihat lelaki itu membawa motor kapcainya. Dengan tubuh yang sudah tidak sekuat dahulu, lambat-lambat cuba dihidupkan motornya. Tambah-tambah lagi hujan renyai-renyai. Enjin sukar sekali untuk dihidupkan. Entah mengapa hati merasa sayu. Penat kaki yang berdiri berjam-jam lamanya dipaksa untuk menghidupkan motor usang pula. Dalam hati bertanya, di mana anak-anaknya?

Dalam usia sekitar 60-70 tahun itu, seharusnya berfikir untuk lebih bersama keluarga. Tambahan lagi sekiranya kudrat tidak kuat lagi. Simpati. Di mana silapnya?

P/S: Entri ini ditulis sewaktu saya bekerja di sebuah kedai buku di sebuah pasaraya berapa bulan yang lepas. Ini semua gara-gara kekeringan idea (=.=).

InsyaAllah akan kembali dengan idea yang segar. Nantikan ya 。◕ ‿ ◕。

Read more...

3.21.2011

Lagi-Lagi Temuduga

Assalamualaikum dan selamat bertamu kawan-kawan. 

Baik, saya masih dalam mood temuduga. Maka di sinilah saya mahu bercerita semahu-mahunya!

Usai bersiap dengan pakaian bewarna coklat yang patuh syariah, saya bergegas ke stesyen komuter Seremban. Perjalanan yang memakan masa hampir 2 jam saya lalui dengan hati yang tidak menentu tetapi dipaksa bertenang. Ditemani dengan butir-butir selawat, banyak membantu. Hampir jam 10.45 pagi saya sampai di destinasi dan mula memikirkan cara ke tempat temuduga. Kepala dipusing kiri dan kanan, mata juga melilau mencari sebuah teksi malangnya langsung tidak kelihatan.



Di stesyen Kepong Sentral, keadaan agak lengang. Waktu sebegitu bukan waktu pekerja berpusu-pusu mahu pulang dari bekerja atau mahu ke kedai makan untuk mengisi perut yang sedang berkeroncong. Saya berjumpa dengan seorang perempuan. Saya bertanya di mana mahu dapatkan teksi. Jadi, dia jawab begini, " Akak mahu ke sana? Mari naik dengan saya. Naik prebet sapu. Naik teksi dia tipu kaw kaw punya!

Saya kerling jam. Kurang 5 minit lagi jam 11.00 pagi. Waktu yang harus saya berada di Telaga Biru. Saya tersenyum lalu berkata. "Baik, okey juga". Entah apa kuasa saya boleh berkata begitu walaupun prebet sapu itu entahkan dalam perjalanan atau sedang sibuk menjemput mereka yang mahu berjimat ataupun mereka yang tidak mahu ditipu kaw kaw oleh pemandu teksi. Semasa menunggu, kami mendengar khabar pemandu kereta yang kami tunggu ditimpa kemalangan dalam perjalanan menjemput kami. Allahu Akbar. Hati bertambah galau.

Menanti lagi 10 minit, mujur ada juga pemandu prebet sapu yang boleh mengambil kami. Terlewat beberapa minit di destinasi. Mujur saya tidak ditanya soalan "Mengapa terlewat?" Saya isi borang dan terus dibawa ke bilik temuduga. Terus terang, Telaga Biru cukup cantik dan suasananya menenangkan. Kini, saya berhadapan dengan 3 orang manusia. Wajah mereka nampak budiman, berwajah akademik dalam bidang pengajian islam. Saya tertunduk malu. Baik, saya sudah bersedia. Di hadapan saya kini Ustaz Mohd Wahid, Encik Azam dan Cik Husna yang mana mereka semua adalah editor bagi majalah Solusi. Majalah dikenali ramai!



Perkara pertama ditanya mengapa memilih jawatan editor majalah agama sedangkan saya bukan pelajar bidang tersebut. Untuk pengetahuan kalian, calon temuduga yang memohon jawatan ini semuanya berlatar belakangkan bidang pengajian islam. Baik, saya sudah hafal jawapan apa yang akan diberi. Mahu tahu? Ia lebih kurang sama seperti apa yang dinasihatkan Tuan Bahruddin Bekri (rujuk surat misteri beliau dalam entri sebelum ini) dan saya tambah mahu berada dalam biah solehah. Saya juga diminta membaca ayat Al-Quran yang dihafal dan hadis yang saya masih ingat. Saya cuba menyelam kembali zaman dahulu. Saya meneguk air liur, mengenang kembali kali terakhir saya belajar mendalam subjek Syariah Islamiah dan Al-Quran dan Sunnah. Pelajar sekolah agama harian biasa, kemudian ke universiti dan belajar perkara sekular. Oh...... T______T

Tiba-tiba saya teringat hadis yang saya suka hafal dahulu dan masih ingat sedikit. Ya, ia tentang bersugi. Entah mengapa dalam banyak-banyak hadis, yang itu yang suka dihafal. Mungkin sebab saya suka menggosok gigi! Ya. Itu jawapan yang tepat sekali. Sebab itu saya telah berpesan pada sahabat yang menunaikan umrah supaya membeli kayu sugi dari sana untuk saya. Barulah dinamakan saya bersugi dan mengikut sunnah Nabi. Oh, maaf. Saya agak melalut dan keluar topik. Ustaz Wahid minta saya baca pula hadis tentang niat. Syukur saya masih ingat hasil dari program di universiti di mana kami perlu menghafal hadis pertama Imam Nawawi dalam Hadis 40. Jadi saya baca sekali dengan maksudnya.

Setengah jam di dalam bilik yang nyaman dengan penghawa dingin yang berfungsi dengan baik,saya diberikan pula petikan artikel agama untuk disunting. 10 minit kemudian, saya hantar dan bersiap-siap mahu kembali ke Seremban. Sempat juga saya terserempak dengan Ustaz Haji Zahazan dan Tuan Haji Muhammad Zakaria, orang-orang kuat Telaga Biru. Terasa teruja melihat mereka dari dekat. Mujur tidak bertemu dengan Ustaz Pahrol Mohd Juoi. Entah apa reaksi luar biasa saya bila berjumpa dengan penulis terbaik pilihan itu!

Perjalanan ke stesyen Kepong Sentral semula ditemani dengan pak cik teksi yang ramah. Mulutnya tidak habis bercerita Telaga Biru yang terbaik!!!! Mahu tahu? Antaranya Telaga Biru sentiasa menyarankan pekerja solat Zohor secara berjemaah, solat Dhuha juga ditekankan, makan tengah hari diberi percuma dan pelbagai lagi. Pendek kata saya juga telah jatuh cinta dengan Telaga Biru. Oh....

Baiklah entri kali ini agak terbabas dari objektif sebenar penubuhan blog. Walaubagaimanapun, saya puas mencurahkan perasaan malu, kelakar, dan gembira sepanjang hari saya ke temuduga dan di Telaga Biru. Oh ya, abang prebet sapu yang kemalangan tidak mengalami kecederaan. Cuma tayar vannya bengkok dan sudah dihantar ke bengkel.

Dalam perjalanan saya tersenyum sendiri. Teringat pula penuh hadis yang saya baca tersekat-sekat tadi. Temuduga memang menyebabkan debaran yang melampau lantas menyebabkan kita panik dan lupa apa yang sepatutnya kita ingat. Dalam hati saya berdoa, "Tuhan, berikan aku jawatan itu sekiranya ia baik untuk kehidupan aku yang akan datang" Amin...


Read more...

3.20.2011

Kisah Di Sebalik Temuduga

Assalamualaikum, hari ini saya suka bercerita kisah temuduga. 2 hari yang lepas, selepas menerima berita saya akan ditemuduga, maka saya terlonjak girang. Hati dan jasad. Gembira kerana saya ada peluang untuk bekerja luar dari rumah dan mempunyai gaji yang tetap. Setiap bulan masuk dan paling penting saya suka karier itu. Saya sedang bergembira dengan kerja yang sekarang cuma keadaan mendesak supaya mencari sumber kewangan lebih dari sedia ada atas beberapa tuntutan. Tidak perlulah saya hurai lebih panjang tuntutan apakah itu. T_______T



Baiklah, laman Telaga Biru sudah lebih 5 kali saya kunjung hari ini. Saya ambil semua konten yang agak penting. Saya perlu hafal dan faham kerana kemungkinannya besar untuk ditanya. Tidak mahulah jika ditanya siapa pengasas Telaga Biru, maka saya tersengih-sengih dan menjawab "Maafkan saya, saya kurang pasti pula". Oh...itu jawapan yang sadis!

Baju, ya! Saya sedang fikir baju apa yang sesuai.  Eh, sebenarnya warna apa yang paling berpengaruh. Sudah pasti saya memilih baju kurung dengan warna yang tidak terlalu cerah dan kelam. Yang pasti saya cuba tampil dengan sederhana dan tampak mesra. Saya teringat. Ada seorang berpesan kepada saya semasa temuduga perkara yang paling penting adalah niat. Kerana apa kita mahu bekerja? Bila sudah diniatkan kerana Tuhan dan mahu memberi manfaat pada ummah, sudah pasti kita terdorong dengan nilai positif yang sudah diaktifkan. Sebagai contoh, saya ingin mendapat jawatan sebagai editor kerana mahu membantu masyarakat faham apa yang ditulis oleh penulis. Saya memudahkan urusan mereka (pembaca) untuk belajar agama. Dan bila mana saya berniat kerana Allah juga, saya sudah pasti berharap Allah sahaja yang dapat membantu saya semasa saya ditemuduga dan semasa saya bekerja (sekiranya dapat). Ya, saya sudah jelas sekarang bila saya menulis semuanya.


Baru-baru ini, saya bertanya dengan seorang penulis merangkap editor kesayangan saya. Tuan Bahruddin Bekri. Saya maksudkan sayang (baca;bukan kepada penulis tetapi kerana penulisan) kerana ayatnya  menyentuh soal kehidupan yang dingin dan sederhana. Saya doakan supaya beliau menjadi penulis yang disayang Tuhan dan saya dapat mengikut jejak langkahnya.. Amin. Baiklah, saya terus kepada soalan saya kepada Tuan Bahruddin. Saya bertanya soal bidang pekerjaan yang tidak sama dengan bidang pengajian. Jadi ini, jawapan beliau yang saya ambil dari mesej Facebook;

"Waalaikumussalam.

Saya diberikan pesan, insya-Allah kita akan berjaya dengan cemerlang sekiranya bekerja dalam bidang yang kita minati.

Itu yang saya usahakan sekarang bagi berjaya dengan cemerlang dan perjalanan masih jauh. Atas sebab itu jugalah saya tidak ralat bagi bekerja di luar bidang pengajian.

Tidak ada masalah sekiranya cikpuan mahu bekerja di luar bidang cikpuan. Masalah yang wujud mungkin hanya daripada perpeksi negatif keluarga dan rakan-rakan. Perpeksi negatif itu akan berubah apabila kita sudah berjaya dalam kerjaya kita ataupun setidak-tidaknya, kerjaya yang kita minati itu tidak memberi kerugian kepada diri.

Sekiranya kita bekerja dalam bidang pengajian kita, ia adalah bonus besar. Malah digalakkan sebenarnya bagi bekerja dalam bidang pengajian kita dulu sebelum berpindah bidang. Ini bagi meluaskan cara fikir dan pandang kita.

Apapun, saya yakin Cikpuan tahu apa yang terbaik untuk diri dan masa hadapan. Berusaha dan usah hilang sabar dan terlalu cepat kasihan kepada diri sendiri apabila gagal. Kasihan kepada diri sendiri apabila gagal adalah perkara yang melemahkan kita dalam diam.

Selamat berjaya."

Yang Benar,
Tuan BB

Saya rasa bersemangat walaupun hakikat 'dup dap dup dap' di dada semakin galak. Saya mahu terus ingat dan simpan ini sebagai semangat. Andai saya lupa, tolong ingatkan saya tentang mesej ini. Terima kasih. Saya mengira sudah lebih 8 kali saya ditemuduga. Rupanya banyaknya bilangan temuduga tidak menjamin kita tidak mendapat penyakit berdebar itu. Entahlah...

 Baiklah, banyak lagi yang perlu saya pastikan sempurna sebelum hari yang bakal muncul esok. Bercakap di hadapan cermin, semak semula sijil-sijil di fail, seterika baju. Oh ya, telefon juga perlu di topup dan baterinya perlu dicas sampai penuh lebih-lebih lagi kedudukan pusat temuduga tersebut tidak pernah saya jejak sebelum ini.

Kepada kawan-kawan yang membaca entri ini, setiap doa kalian amat diharapkan. Setiap sokongan dan nasihat amat dialu-alukan. Okey, saya harus keluar dahulu. Tidak sabar menanti hari-hari mendatang dengan senyum ^_________^

Assalamualaikum.




Read more...

3.12.2011

Pesan dan Span

Hari ini, seorang sahabat memberikan pandangannya tentang pesanan. Pesanan itu sepatutnya seperti air yang diserap span. Kerana pesanan itu sifatnya baik. Tambah-tambah lagi bila ia diselitkan aturan dan syariat yang diajar dalam islam. Malangnya tidak semua pesanan itu mendatangkan kesan yang baik pada yang mendengar dan menerima. Adakala ia dianggap sebagai leteran biasa dan kata-kata kosong. Ada juga yang membalas pesanan itu di hati, "Macam bagus sahaja!"


Adakah salah sang pemberi kerana tidak ikhlas dalam menyampaikan pesan atau hati si penerima yang tidak menerima dengan pandangan yang baik? Bukanlah saya menyalahkan pemberi atau penerima. Tidak, tiada siapa yang salah.

Hati yang bersih itu bukan semua yang memiliki. Mari kita cuba sesuatu. Ambil sehelai kertas kosong yang putih bersih dan juga kertas yang berwarna. Minta seorang rakan buatkan satu titik dengan pen dakwat hitam. Kemudian kita cari di mana titik tersebut. Mana lebih mudah? Apabila hati yang bersih itu tertitik dengan noda, ia lebih mudah disedari lantas mudah mahu dipadamkan dengan zikrullah. Bayangkan hati yang sudah sebati dengan dosa dan noda, pasti sukar mahu menerima hakikat sedang atau telah melakukan dosa.


Begitulah perkaitannya dengan pesanan. Pesanan yang baik hanya akan diberi dan menembusi hati yang bersih. Ia dimainkan oleh dua watak. Penerima dan pemberi pesan. Kerana itu janganlah memilih untuk tidak memberi pesan kerana bimbang akan hati yang tidak bersih atau kurang bersih. Atau lebih malang kita memilih untuk menolak segala pesanan kerana masih dengan monolog :Eh, dia macam bagus!"

Selagi ada ruang, memberilah. Selagi ada masa, berkongsilah, selagi ada tenaga, gunakanlah. Medan kita luas, cara kita tentu pelbagai. Mari bersama kita memberi dengan harapan hati kita dan mereka bersih dan menerima seperti span yang menyerap air. Pohonlah supaya hati kita bersih sebelum memberi pesan. Pesan dahulu pada diri, tangan yang memberi dan menulis pesan itu biar menaip atas nama Allah. Biar hati yang ikhlas itu bertemu Allah sebagai saksi kita sudah ada usaha memberi pesan dan peringatan.

Berkata Imam Nawawi, Orang yang memerintah dan melarang tidak semestinya orang yang sempurna. Dia tidak harus melakukan setiap apa yang diperintahkan dan meninggalkan setiap apa yang dilarang. Namun, wajib bagi siapa sahaja untuk menyuruh kepada kebaikan walaupun dia sendiri tidak melakukannya. Wajib juga baginya mencegah keburukan walaupun dia sendiri melakukannya. Oleh itu, seorang wajib melakukan dua hal, iaitu mereka memerintahkan diri sendiri dan orang lain serta mencegah diri sendiri dan orang lain. Apabila salah satunya mereka lalaikan, bagaimana mungkin mereka boleh melalaikan yang lainnya?


Read more...
Related Posts with Thumbnails