Snow

12.06.2010

Catatan Tahun Baru. Ahlan Wasahlan Ya Muharram!

Sekali lagi kita dipanggil untuk berkongsi masa di tarikh baru 1432 Hijrah. Walau bagaimana rupa bentuk, cacat cela dan segala kekhilafan lain kita sebagai hambaNya sedikit pun tidak dipandang sipi oleh Al-Kholiq. Malah dijemput lagi menjadi tetamu 1 Muharram.

Setahun perjalanan di atas muka bumiNya sudah pasti menyimpan seribu satu cerita hidup. Sama ada kehilangan yang tersayang, peristiwa memalukan atau terkenang semula saat-saat bersama insan-insan istimewa. Semuanya bermain di ruang ingatan. Entahkan setiap sesuatu yang kita sudah lakukan mendapat redha atau murka. Yang kita sengaja atau tidak sedar. Tapi yang pasti Allah itu tidak leka. Setiap satu malaikat pembantu Allah awas dengan insan seliaan mereka. Maka, dengan penuh rasa bertuhan, kita panjatkan doa yang bukan sahaja diluah melalui lisan tetapi berkesan di hati.



Bermulanya tahun baru. Azam baru mula terukir di bibir masing-masing, dicatat dalam diari sendiri atau paling tidak hanya berangan-angan sementara untuk mencapainya. Almaklum semua berkata dan bertanya apakah azam tahun baru anda?. Berazam dan bertawakkal. Perkara yang tidak boleh dipisah. Seperti isi dan kuku. Aur dan tebing. Saling bersatu. Berusahalah sehabis baik, supaya tidak malu untuk bertawakkal pada Allah di akhirnya.

Malam yang syahdu, sambut Muharram sendirian. Moga Allah bahagiakan keluargaku, dan umat islam seluruhnya. Disihatkan tubuh badan dan diberkati rezeki, diberi kenikmatan ibadah, dijauhkan dari fitnah. Amin ya Rabbal'Alamin..




Read more...

12.04.2010

Berhijrahlah! Kerana Itu Kehendak Fitrahmu


Alhamdulillahi Robbil 'Alamin. Itu jua kalimah yang boleh saya lantunkan atas dasar kasih sayang Tuhan buat hambaNya. Peluang bersama generasi baru ghuraba itu saya garap semahunya. Bukanlah saya yang terbaik untuk bersama mereka. Atas nama Tuhan, atas dasar keterikatan dengan ukhuwah yang bermula di bumi Arau satu tika dahulu, memungkinkan seringkali saya mahu bersama mengetahui perkembangan tarbiyah, dakwah, siasah dan ukhuwah.

Saya mulakan perkongsian kami dengan hijrah. Tajuk yang sedang rancak dibincangkan tatkala bulan Muharram itu semakin mendekat. Ya, Hijrah! Penghijrahan memerlukan kepada pembelajaran kerana setiap perkara yang kita lakukan lebih-lebih berhijrah kepada perkara yang baik memandang pada soal ilmu. Dengan berilmu sahaja kita boleh memimpin diri untuk berhijrah. Mengapa saya katakan begitu? Kita biasa dengan perkataan yang mahsyur ini "When you stop learning, you stop leading". Ya. Apabila kita berhenti belajar, maka bermaksud kita berhenti untuk memimpin. Paling tidak kita memimpin diri sendiri. Ya, konklusinya kita semua adalah pemimpin. Dan setiap pemimpin itu adalah mereka yang terus-terusan belajar. Berhenti belajar, bermaksud berhenti untuk memimpin dan membimbing. Kita semua tahu bukan andai manusia itu berhenti untuk memimpin diri sendiri?

Berbekalkan buku tulisan penulis kegemaran saya, Ustaz Pahrol Muhammad Juoi, saya jelakan sedikit kisah hijrah itu tentang ciri-ciri mukmin yang mahu berhijrah. Mereka adalah Mukmin Profesional!

Firman Allah yang membawa maksud: Salah seorang di antara perempuan yang berdua itu berkata: "Wahai ayah, ambillah dia menjadi orang upahan (menggembala kambing kita), sesungguhnya sebaik-baik orang yang ayah ambil bekerja ialah orang yang kuat, lagi amanah".
(Surah Al-Qasas:26)

Kisah di atas berlaku tatkala anak-anak Nabi Syu'aib terpegun melihat pemuda gagah, yakni, Nabi Musa menolong mengangkat penutup sumber air untuk kambing-kambing peliharaan mereka. Atas pertolongan itu, Nabi Musa ditawarkan kerja kerana akhlak dan kegagahan baginda.

Inilah yang menjadi dasar ke atas ciri-ciri insan yang mahu berhijrah. Mukmin itu ditafsirkan sebagai mereka yang memiliki nilai atau sifat mahmudah (jujur, amanah, berintegriti). Manakala profesional pula dikaitkan dengan kepakaran. Kepakaran dan kecekapan dalam bidang pentadbiran, pendidikan, ekonomi dan sebagainya, Setiap dari kita mahukan penghijrahan yang sebegini! Kaya Iman, juga Kaya Ketrampilan!

Sebenarnya, mencari mereka yang pakar dalam bidang tertentu juga hebat dalam iman tidak perlu melihat ke arah barat terlebih dahulu. Sebaliknya, lihat sahaja contoh pada Nabi-nabi terdahulu yang punya sifat sebegitu. Lihat sahaja Rasulullah yang menjadi ketua dalam masa Perang Badar. Baginda merancang untuk datang ke medan perang lebih awal supaya mereka boleh menguasai sumber air. Nabi Nuh pula diamanahkan dalam membuat bahtera yang boleh menahan banjir yang besar. Nabi Yusuf pula pakar dalam bidang ekonomi dan pentadbiran. Itu dan banyak lagi contoh yang menunjukkan betapa mukmin profesionalnya para nabi yang perlu kita jadikan contoh ikutan!

Perlu dingatkan selalu khusus untuk diri saya sendiri. Kita boleh membeli buku, tetapi bukan semudah itu untuk membeli ilmu. Ilmu itu perlu mujahadah dalam memperolehnya dan ia akan berguna sekiranya diamalkan dan disampaikan kepada orang yang lain.

Sekali tahun baru itu menjengah, sekali itu kita memikirkan azam yang terbaik yang ingin dicapai. Maka, berusahalah. Jangan biarkan yang ingin itu menjadi dingin.

Read more...

11.21.2010

Indahnya Hidup Menuju Kejayaan



Menjelang pagi yang nyaman, sekitar jam 7.30 pagi, ketika sang suria baru menampakkan wajahnya. Kita bangun mengerjakan solat Dhuha. Dalam pada solat itu, kita minta dimudahkan urusan, kelancaran serta limpahan rezeki. Selesai Dhuha, air muka kebahagiaan kembali menyirami wajah. Kita berasa bahagia lantas bersiap menuju ke tempat kerja.

Beberapa jam kemudian, Zohor pula tiba. Azan berkemundang di setiap ceruk kota. Matahari mula bergerak perlahan-lahan di atas kepala. Hiruk pikuk kota dirasa. Tubuh terasa letih sesudah setengah hari memerah keringat dan otak. "Marilah menuju kejayaan, marilah menuju kemenangan". Ya itulah waktu yang paling tepat untuk menstabilkan semula emosi.

Dirikanlah Solat Zuhur. Lupakan segala masalah yang bersarang di fikiran untuk seketika. Lepaskan beban hidup buat sementara waktu. Biarkan yang datang hanya kebahagiaan yang menyelimuti jiwa. Berwuduklah. Rasakan sentuhan air-air yang sejuk yang menyegarkan. Nikmatilah!

Asar pula menjengah tiba. Sebelum kembali ke teratak usai selesai bekerja, sekali lagi kita dipanggil. Dipanggil untuk menuju kejayaan. Menuju kebahagiaan. Selajur itu, tubuh mula bersegera. Ya, bersegera dengan izinNya jua untuk menyahut panggilan itu. Sekali lagi tika air itu diusapkan ke muka, dingin serta menenangkan yang menjengah tiba. Masalah menjadi ringan, adakala lupa seketika.

Maghrib dan Isya, tika mentari mula menyembunyikan sinarnya. Ia datang sebagai ruang masa untuk mengadu kepada pencipta. Saat Rabiatul Adawiyah, wali Allah itu diseksa dengan kejam semasa menjadi hamba, malamlah saat terbaik untuk mengadu segala hajatNya. Seluruh jiwa dan jasad mengadu dan minta yang terbaik.

"Tuhan, aku tidak tahu apa yang terbaik yang Kau tetapkan padaku. Perjelaskan laluanku, bimbinglah langkahku, tunjuki jalan yang terbaik untukku".

Indahnya bersamaMu, mencari ruang untuk bersamaMu walau seketika, Kau ketuk hatiku, Kau beri kegembiraan dan bahagia dalam hidupku selalu. Ya, selalu.. walau ku tidak selalu bersamaMu. Terima kasih ya Allah






Read more...

11.03.2010

Ini Pilihan Saya. Anda Bagaimana?

Hari ini saya mendapat mesej daripada seorang teman. Katanya mahu menunggu catatan terbaru dalam blog saya yang seterusnya. "Seronok baca tulisan Mirah!" Begitu bunyinya. Lantas saya malu. Alamak, ini kes perli!. Saya faham benar dengan karenah diri saya. Soal kering idea sepatutnya ditolak tepi. Idea itu muncul dalam setiap perkara yang kita lalui sama ada kita perasan ianya boleh dijadikan cerita dan pengajaran. Ataupun hari-hari yang berlalu itu tidak mencoretkan pengalaman yang boleh dijadikan persediaan untuk hari seterusnya. Bukankah kita mahu hari esok bukan seperti sediakala? Bermakna kita mahukan hari esok lebih membawa bahagia dan ceria? Baiklah, saya mulakan dengan sebuah cheritera.

Hidup adalah satu pilihan. Terjaga sahaja dari lena, kita boleh memilih untuk bangun, atau terus tidur. Mandi atau berus gigi dahulu. Kerja atau ponteng kerja. (Saya mengambil ayat seseorang). Semuanya melibatkan pilihan. Benar bukan? Kita berhak memilih dan kemudian hasilnya bergantung pada takdir. Memilih kehidupan saya seperti ini adalah suatu pilihan maka terimalah hasilnya atas setiap pilihan yang dibuat. Ini adalah takdir.

Dahulu, saya suka menilai pilihan seseorang dengan melihat manusia tersebut. Jika saya melihat seseorang pakaiannya tidak cukup kain, atau kain tudungnya hidup segan mati tak mahu, terus saya mensifatkan mereka kurang didikan serta pengetahuan tentang agama. Maka, pilihan saya adalah jauhkan diri dari mereka. Hampir seminggu bekerja dengan buku sedikit sebanyak mengubah persepsi saya tentang pilihan. Ada tambahan tentang memilih pilihan. Pilihan sifatnya sentiasa dan terbuka. Ia tidak tetap dan bergantung juga pada hidayah Tuhan. Menarik bukan! Semuanya kerana pelanggan yang berkunjung ke Kedai Buku BACHA. Wanita itu, rambutnya perang. Bersemangat mahu membeli sebuah buku bertajuk"Hebatnya Kuasa Istihkarah". Cakapnya lembut. Meminta disimpankan dahulu kerana tidak membawa wang. Sebuah keluarga, melihat pada si ibu pakaiannya seperti sudah luntur warna (saya maksudkan jarang), datang bersama anak-anaknya. Susah mahu mengenali jantina seorang dari mereka. Pakaian mereka ala-ala rap! MasyaAllah. Tetapi alangkah terkejutnya saya apabila buku "Jejak Bisnes Cara Rasul" jadi pilihan.


Bercakap tentang pilihan, manusia bebas memilih dan ia sudah pasti berkaitan dengan penghidupan yang abadi kerana itulah teratak terakhir semua makhlukNya. Ya, itulah akhirat. Pilihan terletak di tangan sendiri. Walau siapa pun kita sekarang ia tidak menjamin siapa kita di negeri abadi. Tugas kita adalah terus memilih jalan yang terbaik dan tetapkan kaki melalui jalan yang betul. Saya doakan mereka yang memilih untuk mengikut cara Islam, (tidak kira siapa pun mereka sekarang) supaya diberikan hidayah yang tidak putus-putus oleh Allah. Amin



Read more...

10.11.2010

Sukarnya Keputusan Itu



Keresahan itu bertamu lagi. Sukarnya untuk mengerti dan dimengerti. Acap kali persoalan mengapa itu dilontarkan. Kekadang meminta izin waktu mereka yang bergelar sahabat mendengar luahan hati perkara yang sama. Layakkah saya menjadi seperti mereka yang kuat semangatnya?

Detik-detik ke pukul 6 petang bagaikan masa yang cukup memberi semangat pada saya. Saya mahu balik! Sudah-sudahlah bekerja!. Bebanan kerja terasa sama banyak dengan tekanannya. Air mata tidak pernah memahami erti kering. Lantas ia turun mengalir, tindak balas dari hati yang resah gelisah.

Sukar benar membuat keputusan. Berhenti atau meneruskan. Jika berhenti apa perancangan selepasnya dan jika diteruskan apa natijahnya. Mahu balik ke Perlis. Ya! Hati meronta-ronta mahu ditunaikan hajat yang satu itu. Bagaimana dengan bonda tercinta? Sudikah membenarkan anaknya pergi lagi..

Saya rindukan usrah, sahabat dan jamaah.. Tuhan yang Amat Mengerti, bantulah aku untuk mengerti kehidupan ini. Tunjukilah aku, agar keputusan itu hasil cuitan hati oleh Engkau jua ya Allah..




Read more...

9.12.2010

Hidayah Di Balik Syawal (Final)

Gambar sekadar hiasan

Suasana sunyi. Hanya bunyi ayam diselang seli bunyi cengkerik. Langsung tidak kedengaran bunyi kenderaan lalu lalang. Rumah Tok Chik ke dalam sedikit dari jalan raya utama. Mampu memberikan anak muda di kota cemburu dengan ketenangan yang dikecapi di sini. Tok Chik tersenyum. Seperti teringat sesuatu, lalu menyambung ceritanya. ‘Tok dahulu orang susah. Hendak beli Al-Quran memang tiada duit. Tapi, bila kita berniat perkara yang baik, Allah akan bantu untuk kita dapatkan. Allah beri apa yang kita perlu. Ada seorang kaya berhajat mahu sedekahkan Al-Quran pada orang di kampung. Waktu itu Tok terpilih. Alhamdulillah. Rezeki yang datang tanpa disangka-sangka.’

‘Masa itu umur Tok berapa?’, Saya memecah tembok berkomunikasi sehala. Sengaja mahu menghidupkan suasana. ‘Umur Tok banyak dah masa itu. Sekitar 30 tahun juga. Tapi keinginan Tok sangat kuat mahu belajar walaupun umur sudah banyak’. Saya terdiam. Berfikir tentang anak muda sekarang yang sumber ilmunya cukup luas dan tidak banyak halangan untuk menuntut tetapi berapa ramai di kalangan mereka yang bersyukur lantas mengamalkan ilmunya?

‘Tok suka baca Al-Quran sambil melihat terjemahannya sekali. Adakala meleleh air mata Tok, ‘. Riak wajah Tok Chik sedikit berubah. Garis-garis halus di dahi jelas kelihatan. Ada kerut di wajahnya. Mungkin mengingat kembali ayat Allah yang masih berbekas di hatinya. Sempat Tok Chik bacakan 7 ayat akhir dari Surah Yassin, ayat-ayat dari Surah At-Tin juga ayat ke 10 dari Surah Al-Kahfi yang merupakan ayat-ayat yang mengandungi peringatan juga doa yang boleh diamalkan. Firman Allah yang bermaksud:

Dan apakah manusia tidak memperhatikan bahwa Kami menciptakannya dari setitik air (mani), maka tiba-tiba ia menjadi penentang yang nyata! Dan ia membuat perumpamaan bagi Kami; dan dia lupa kepada kejadiannya; ia berkata: "Siapakah yang dapat menghidupkan tulang belulang, yang telah hancur luluh?" Katakanlah: "Ia akan dihidupkan oleh Tuhan yang menciptakannya kali yang pertama. Dan Dia Maha Mengetahui tentang segala makhluk. Iaitu Tuhan yang menjadikan untukmu api dari kayu yang hijau, maka tiba-tiba kamu nyalakan (api) dari kayu itu." Dan tidaklah Tuhan yang menciptakan langit dan bumi itu berkuasa menciptakan yang serupa dengan itu? Benar, Dia berkuasa. Dan Dialah Maha Pencipta lagi Maha Mengetahui. Sesungguhnya keadaan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya: "Jadilah!" maka terjadilah ia. Maka Maha Suci (Allah) yang di tangan-Nya kekuasaaan atas segala sesuatu dan kepada-Nyalah kamu dikembalikan. (Surah Yassin: 77-83)

Saya terangguk-anguk. Tersentak dengan teguran Allah menerusi kalamNya. Ternyata insan di hadapan saya tika itu menjadi perantara Allah untuk saya beringat semula. Subhanallah. Tok Chik sempat berpesan. Kembali ke rumah, pastikan setiap dari kami mempunyai Al-Quran yang ada terjemahannya sekali. Baca dan fahami maksud ayat Allah. Beria-ia Tok Chik mengingatkan sebelum kami mengakhiri kunjungan ke rumahnya.

Saya teringat petua kelihatan muda Tok Chik yang sempat dikongsikan. Mahu tahu? Percayalah! Tok Chik tidak pernah minum air paip tetapi hanya minum air hujan yang ditadah kemudian dienap supaya air yang bersih di bahagian atas sahaja dapat diambil untuk dibuat minum. Tok juga kerap minum air yang akan diselawatkan dahulu. Semua yang masuk ke perut dipastikan sebaik mungkin adalah yang terbaik dan dibaca dengan ayat mulia.

Semuanya membuatkan saya teruja dengan insan tersebut. Ia nampak seperti perkara biasa. Tetapi bagi saya yang melaluinya sendiri, pengalaman berjumpa dengan insan seperti itu membuatkan mulut saya tidak berhenti memuji dan bercerita tentang Tok Chik sepanjang perjalanan di dalam kereta. Tambah lagi beliau adalah di kalangan saudara saya sendiri. Darahnya yang mengalir, juga mengalir di dalam badan saya. Semangatnya yang membara juga membara di hati saya. Pengalaman itu membuatkan saya jauh berfikir. Indahnya nikmat islam, iman dan berkeluarga yang Allah limpahkan. Alhamdulillah!

Firman Allah yang bermaksud:

Dan kami sekali-kali tidak akan mendapat petunjuk kalau Allah tidak memberi kami petunjuk (Surah Al-A’raf: 43)

Tamat


Read more...

Hidayah Di Balik Syawal (Part 1)


Wajah Tok Chik yang ada iras-iras seperti foto di atas.

Cuti masih berbaki sehari, sebelum kembali ke daerah lain untuk mencari rezeki. Cuti sempena Syawal 1431 Hijrah kali ini cuba dimanfaatkan sebaik mungkin. Kami ke Pahang, menjejaki dan bersama saudara yang hampir tidak dikenali mereka itulah saudaraku!

Ayah saya seorang anak yatim piatu sejak umurnya 15 tahun. Tidak pernah sekali saya melihat rupa ayah dan ibu ayah saya walaupun di dalam foto. Keluarga ayah tidak besar. Ayah hanya sempat mempunyai 2 beradik. Arwah datuk dan nenek umurnya tidak panjang. Muda lagi tika dijemput Tuhan. Kemudian ayah merantau ke luar dari negeri Pahang lalu berjumpa jodohnya di Negeri Sembilan. Tika itu umurnya sekitar 26 tahun. Lalu terus-terusan menjadi orang Negeri Sembilan. Begitulah kisah ayah yang membuatkan kami adik-beradik tidak berapa mengenali keluarga sebelah ayah.

Bukan kisah silam ayah yang ingin saya kongsikan. Cuma sedikit kisah pertemuan dengan adik kepada arwah datuk sebelah ayah yang baru beberapa kali bertemu. Tok Chik, adik yang paling bongsu. Umurnya sudah banyak. 70 dan 4 tahun. Cakapnya masih jelas. Jalannya juga masih tegap. Sebab itu tidak mustahil amanah sebagai Imam Masjid Simpang Pelangai masih lagi digalas. Giginya masih ada. Cuma ada beberapa ruang kosong menandakan beberapa batang sudah luruh. Suka dengan warna putih. Kopiah, serban dan jubah putihnya terus menampakkan tokohnya ala-ala Menteri Besar Kelantan. Cuma yang berbeza datuk ini kelihatan cergas dan sihat. Ada janggut putih sejemput terhias di wajah. Rupanya juga masih ada. Pertama kali saya melihat wajah itu, hati saya berkata ‘Segaknya datuk ini!’

‘Zaman Tok dahulu, payah betul hendak belajar Al-Quran. Sempat belajar mengaji 3 bulan di rumah ustaz. Kemudian dapat perintah berkurung sebab darurat. Hati Tok rindu nak baca Al-Quran. Baca dan tahu terjemahannya. Tambah lagi Al-Quran memang tiada. Ada seorang Pak Arab datang berjualan Al-Quran. Harganya RM75. Mana tok mampu. Hajat itu terkubur sahaja’. Tok Chik memulakan perbualannya. Nampak ramah sekali di hadapan anak buah dan cucunya walaupun jarang sekali berjumpa.

Tok chik berhenti sebentar, menelan air liur kemudian menyambung. ‘ Tengok zaman Nabi di mana datang kekuatan untuk berperang? 313 orang kalahkan 1,000 orang, 3,000 orang mengalahkan 10,000 orang, dan 200,000 orang dikalahkan oleh 3,000 orang.’ Kepala saya ligat berfikir perang yang dimaksudkan. Ah, zaman belajar dahulu biasa dihafal. Sekarang? Hati menyalahkan diri sendiri fakta islam yang sudah hampir dilupakan. Mengapakah?

Firman Allah yang bermaksud:

Kemudian Allah menurunkan ketenangan kepada RasulNya dan kepada orang-orang yang beriman, dan Allah menurunkan bala tentara yang kamu tiada melihatnya, dan Allah menimpakan bencana kepada orang-orang yang kafir, dan demikianlah pembalasan kepada orang-orang yang kafir. (Surah At-Taubah: 26)

‘Itulah kekuatan Al-Quran yang Allah turunkan. Ia kata-kata Allah, bukan kata-kata Mahathir Mohd’, Tok Chik pandai sekali mewujudkan suasana agar nampak tidak bosan. ‘Ayat-ayat Allah terus meresap di hati mereka. Lalu timbulkan kekuatan untuk berjihad di jalan Allah tanpa rasa gerun. Al-Quran juga penyembuh. Ayat Kursi, Ayat Seribu Dinar boleh dibuat ubat. Kalau demam panas, sudah berjumpa doktor tetapi masih tidak sembuh, ayat-ayat Al-Quran sesuai sekali dijadikan ikhtiar. Bukanlah bermaksud Al-Quran dijadikan pilihan yang kedua. Tetapi bermaksud jangan dikesampingkan perubatan melalui ayat-ayat Allah’ , Tok Chik menyambung sambil matanya melirik pada kakakku yang juga seorang doktor perubatan.

Saya tersenyum. Tekun memerhati dan mendengar bait-bait kata seorang yang bergelar datuk yang bercucu lebih 40 orang itu. Cakapnya berilmu. Walaupun beliau bukan seorang yang berpelajaran tinggi, mahupun bukan ahli politik yang berwibawa tapi pemikirannya tampak seperti mahir dan tahu banyak perkara. Hari ini saya berjaya diusrahkan oleh seorang datuk. Tidak pernah saya terfikirkan saya mempunyai seseorang seperti Tok Chik dalam keluarga sebelah ayah. Kuih raya yang dihidang saya jamah sambil telinga terus diasak untuk mendengar cheritera Tok Chik seterusnya. Bersambung…


Read more...

8.10.2010

Dan Engkau Hadir Jua


Malam itu bukan malam yang biasa. Ada riuh di luar sana. Sepertinya banyak perkara yang dibual bicarakan. Mereka yang muda berkumpul di hadapan kotak televisyen. Menanti dengan penuh minat siaran dari kotak yang bercahaya itu . Kelihatan di sebuah bilik seorang muslimat lengkap dengan telekung putih bersihnya, menekuni setiap bait bacaan Al-Quran. Sesekali bacaannya terhenti menandakan tempat waqaf. Nafas ditarik kembali bagi meneruskan ayat seterusnya. Tenang dan damainya dirasa.

12 tahun yang lalu begitu keadaannya dan saya bersama mereka yang berada di hadapan kotak televisyen. Mendengar dengan penuh teliti pengumuman yang akan disampaikan. Selepas tarikh diumumkan suasana bising. Gamat suara kami. Entah suka entah kecewa. Ah! Budak yang masih belum mengerti. Sejurus, ayah bingkas memanggil semua anak-anaknya. Emak yang tekun membaca Al-Quran tadi sudah lama berhenti. "Semua ke masjid!" Keras suara ayah, membuatkan kami bingkas ke kereta.

Itu perkara berbelas tahun dahulu. Dia hadir di saat diri kurang pengertian tentangNya. Terumbang ambing dibawa ombak kejahilan. Lalu tersadai di tengah lautan yang penuh ujian. Dan hari ini Dia masih lagi sudi menjengah hidup. Lambaiannya kian hampir. Syukur padaMU Tuhan.. mengurniakan Dia yang masih sama cuma kuharap natijahnya berbeza!

Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud: Sesungguhnya telah datang kepadamu bulan Ramadhan bulan yang diberkati, di mana Allah telah mengfardhukan ke atasmu puasa. Dibuka padanya pintu‐pintu syurga dan ditutup padanya pintu‐pintu neraka, ditambat padanya syaitan‐syaitan. Padanya satu malam lebih baik daripada seribu bulan, siapa yang dihalang kebaikannya sebenarnya dia telah dihalang kebaikan yang banyak.

Moga hadirnya Dia tahun ini memberi banyak perubahan yang positif dan keranaNya. Biarkan yang lalu sebagai pengalaman berharga. Tiada dahulu tiadalah proses pembelajaran kerana ia tiada mula. Sambutlah salam ramadhan dengan penuh syukur dan tawadhuk. Syukur kerana terpilih bersama, tawadhuk kerana ibadah yang dilakukan hanya untuk mendapat redha Allah. InsyaAllah.

Ramadhan Kareem!








Read more...

8.02.2010

Hamba Itu Perlu Berbaik Sangka Dengan Tuhannya

Kehidupan saya seperti biasa. Usai berkemas rumah saya menghadap komputer riba. Biasanya laman MukaBuku yang pertama sekali dibuka. Kalau tiada yang menarik, saya ambil buku-buku di rak yang masih belum dibaca. Hari-hari seperti ini, kadang-kadang bosan juga. Sudah hampir sebulan begitu. Virus kebosanan datang bertamu juga.

Semalam, saya dihimpit satu perasaan yang tidak selesa. Hampir padam semangat yang selama ini dibina. Ada perkara yang menghimpit seolah-olah membantutkan cita-cita murni yang saya impikan sebelum ini. Astagfirullahal ‘Azim. Cepat-cepat, saya padamkan dari ingatan. Tapi ketika itu, air sudah bergenang di pelupuk mata. Ya Allah, pandanglah Aku dengan kasih sayangMU..

Firman Allah: Karena itu, ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)-Ku. (Surah Al-Baqarah: 152)

Semangat, kembalilah padaku! Itu sahaja yang saya minta.

Seketika, saya ditamu dengan mesej dari seorang teman. Dia bercerita tentang kehidupannya yang sepertinya dirundung dukacita. Entah dari mana datangnya kekuatan saya berbicara melalui hati saya. Ikhlas saya menyusun bait kata yang harapnya terkesan di hatinya.Walaupun ketika itu, kalaulah dia tahu saya tidak layak mahu menasihati dan berkongsi dengan dia.

Bertanya khabar berita, berkongsi cerita sedikit sebanyak menceriakan. Ada banyak mesej yang diakhiri dengan ayat “Haha”, “Hehe”, “Huhu” dan yang seumpamanya dalam perbualan kami. Harapannya moga perbualan diakhiri dengan masing-masing mendapat kekuatan semula dalam meneruskan hari-hari akan datang. Saya teruja! Alhamdulillah. Selepas memberi semangat saya pula mendapat semangat.

Saya teringat pesan seorang guru saya, kita adalah apa yang kita fikirkan. Andai fikiran kita positif, maka kita menarik banyak perkara positif dalam diri kita. Karier yang baik, pasangan hidup yang memahami, prestasi pelajaran yang memuaskan dan segalanya yang positif. Begitulah sebaliknya. Saya masih dalam usaha memikirkan perkara-perkara yang menyeronokkan supaya kehidupan itu dapat dinikmati dengan lebih bahagia dan mulia. Apa yang penting adalah meletakkan Allah sebagai matlamat. Kekayaan, keamanan, keseronokan hanya alat untuk mencapai hanya mardhotillah dalam hidup kita.

Sebelum menamatkan perbualan di mesej, sempat saya ‘forwardkan’ hadith qudsi yang direkodkan oleh Bukhari dan Muslim:

Allah berfirman :

Aku bersama sangkaan hamba-Ku terhadap-Ku. Dan Aku akan selalu bersama hamba-Ku jika dia mengingati-Ku. Kalau dia mengingati-Ku didalam dirinya,Aku mengingatinya dalam diriku. Apabila dia mengingatiku di khalayak ramai, Aku mengingatinya di tengah khalayak yang lebih ramai lagi (para malaikat dan seluruh makhluk).

Apabila dia mendekati-Ku sejengkal, Aku akan mendekatinya (lebih dekat lagi) sehasta. Apabila dia mendekati-Ku sehasta, Aku mendekatinya sedepa. Apabila dia mendekati-Ku dengan berjalan, Aku mendekatinya dengan setengah berlari”

Hadith Qudsi (hadith yang dilafazkan oleh Rasulullah.S.A.W tetapi mengandungi firman Allah) Riwayat al-Bukhari dan al-Muslim


Read more...

8.01.2010

Tudung vs Topi Keledar


Pakai tudung ini seperti pakai topi keledar..

Benarkah?

Ya. Topi keledar menjaga keselamatan nyawa. Tudung pula menjaga keselamatan akhlak.

Benarkah? Kalau begitu mengapa mereka yang bertudung masih tidak dapat menjaga akhlak?

Seperti topi keledar juga, Ada keadaan tertentu yang topi keledar tidak mampu menyelamatkan nyawa pemakainya. Pelumba haram, pemandu laju, pemandu cuai..Semuanya memakai topi keledar tetapi itu tidak dapat menyelamatkan nyawanya.

Maksudnya?

Ada yang lebih penting daripada sekadar memakai topi keledar. Antaranya memandu berhati-hati. jangan terlalu laju, mematuhi peraturan jalan raya dan sebagainya. Kaitannya dengan tudung, bertudung sahaja tidak cukup bahkan tingkahnya laku tidak liar, pergaulan terkawal, pandangan mata juga sentiasa dikawal. Sekiranya tidak , bertudung tidak mampu menjaga maruah dan akhlak.

Sekiranya begitu, di mana kelebihan bertudung?

Seperti topi keledar juga, ia memberi pelindungan sebab macam mana pun kita berhati-hati, mematuhi undang-undang kekadang berlaku juga kemalangan yang bukan disebabkan kecuaian sendiri tetapi kecuaian orang lain. Waktu itu siapa yang bertopi keledar, maka kuranglah sikit risikonya.

Tetapi tudung sekarang pelbagai fesyen?

Macam topi keledar juga. Ada macam-macam. Ada yang mengikut piawaian keselamatan. Ada yang tidak. Kekadang gaya sahaja yang lebih, bahannya rapuh. Yang malangnya, topi keledar sudah baik tetapi cara pakai pula tidak kena. Tali dibiarkan longgar dan main sangkut-sangkut sahaja.

Kaitannya?

Pakai tudung dan tutup aurat ini dua perkara berbeza. Ramai bertudung tetapi tidak menutup aurat. Tutup aurat ada konsep dan falsafahnya. Ia dibuat atas dasar iman dan cara perlaksanaan mengikut syariat dan tujuan akhirnya untuk mencapai akhlak. Tapi pakai tudung ini macam-macam. Mungkin niatnya mahu 'glamour', mahu cantik dan bergaya.

Jadi salahkah bertudung mahu cantik? Islam itu indah bukan?

Tidak salah tetapi yang utamanya adalah kerana Allah. Atas dasar iman. Kemudian dibuat mengikut syariat. Mana patut ditutup, maka ditutup. Labuhnya dan singkatnya mesti menepati kehendak syariat. Dengan itu barulah maruah wanita itu terpelihara. Dan InsyaAllah selamat dari gangguan!.

Tapi kadangkala orang bertudung menghina orang tidak bertudung?

Orang bertudung mugkin boleh menghina orang tidak bertudung. Tetapi orang yang menutup aurat, jika dia benar-benar menghayati konsep menutup aurat, dia tidak akan sekali-kali memandang hina orang yang tidak bertudung.

Bagaimana pula orang yang tidak bertudung akhlaknya lebih baik daripada yang bertudung?

Ia umpama orang yang memandu dengan hemat dan cermat, tetapi tidak memakai topi keledar!

Wallahu'alam..

Diedit semula dari penulisan Ustaz Pahrol Mohd Juoi

Read more...

7.28.2010

Mengapa Ukhuwah Kita Tidak Sekencang Dahulu


Saya berkira-kira. Sudah lebih setahun menamatkan zaman menjadi mahasiswa. Zaman mendapat tarbiyah di universiti, zaman berbuka puasa di pusat islam bersama, zaman makan bersuap beramai-ramai. Seronok mengenangkan zaman tersebut. Hati saya sentiasa bermotivasi untuk mengakrabkan diri dengan Tuhan. Sampailah masa saya mula melangkah, meninggalkan sahabat-sahabat yang banyak memahami.

Sudah setahun, saya dicari oleh seseorang yang baru menghabiskan zaman belajarnya di tempat yang sama. "Akak, Kenapa saya rasa seperti tidak sama seronoknya seperti dahulu? Terasa hambar jika ke sana walaupun berjumpa dengan mereka yang sama? Mudah sahaja jawapan saya. Belajarlah mencari lebih ramai kenalan dan sahabat. Jangan diharap pada mereka yang sama. Lebih ramai kenalan lebih banyak pengalaman baru. Begitu jawab saya. "Akak juga pernah berasa begitu, dik" getus saya

Saya cuba mengoptimakan penggunaan laman sesawang "Facebook" untuk menjejak kasih kenalan yang lama. Meng'upadate' setiap apa yang berlaku di tempat belajar saya dahulu dan sahabat-sahabat yang terlibat. Alhamdulillah. Sedikit perkembangan dapat diperoleh berbanding kalau hanya dengan menggunakan telefon semata-mata. Kemungkinan besar mesej saya tidak berbalas! Telefon saya tidak berangkat!

Zaman belajar yang ditinggalkan diganti dengan alam pekerjaan. Hal itu memungkinkan saya bertemu pelbagai lapisan manusia. Tua, muda, profesional dan separa-separa berakademik. Peluang untuk bersama saya cuba untuk belajar corak pemikiran mereka, bergaul dan berkongsi cerita. Pesan seorang sahabat, bergaullah dengan kebanyakan orang. Masuklah pada mereka yang damba kasihNya Tuhan, yang teraba-raba kasihNya Ilahi. Hebat benarkah saya kalau hanya ingin berada di kalangan mereka yang "nampak baik-baik sahaja"? Tapi sahabat juga yang masih saya damba. Bezanya sahabat dan kawan!

Sahabat, andai diri ini, sudah dilupai untuk bertanya khabar. Jangan lupa masukkan nama saya dalam deretan kalam doa yang kalian panjatkan pada Ilahi. Moga apa yang ditulis hanya satu perasaan. Kerna saya yakin diri ini masih dalam ingatan. Moga ukhuwah kita masih sekencang dahulu...

"Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan daripada sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang), kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang lain; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain." [QS 49:12]










Read more...

7.26.2010

Malulah Andai Sudah Tidak Punya Rasa Malu

Pagi itu saya masih dengan tugas biasa. Memastikan rumah sentiasa dalam keadaan kemas dan sedap mata memandang. Mendengarkan leteran emak sudah membuatkan saya pening kepala. Bukan saya membenci insan tersebut. Tidak sekali. Tetapi sebaiknya biarlah emak berada dalam terkawal, gembira, berbau yang wangi-wangi dan paling penting saya tidak lagi pening kepala!

Emak keluar awal pagi itu membeli barang keperluan menjahit bagi melangsaikan kerja-kerja menjahit yang masih tertunggak dan saya meneruskan tugas-tugas yang masih berbaki. Sedang leka 'bermain' air di sinki, terdengar suara memberi salam.

"Assalamualaikum". Suara pelat-pelat memberi salam itu kedengaran untuk kali kedua bila salam pertamanya tidak bersambut. Sampai di pintu, seorang budak lelaki berseluar separa buku lali menunjukkan barisan giginya yang putih bersih. Baju tidak berlengan menampakkan lagi gebunya budak lelaki sekitar umur 4 tahun itu.Comel! "Waalaikumussalam, shah". Bungkusan darinya bertukar tangan. Bau nangka masak menusuk hidung saya. Bukan sekali kami diberi rasa buah nangka Cik Wok, bahkan setiap kali pokok berbuah dapat jua kami dijamu. "Terima kasih",sambil saya tersenyum.

Shah lantas menghulur tangan minta salam dan cium di tangan saya. Gembira diperlakukan begitu. Saya ajak si cilik ini ke dapur mencari makanan ringan kalau masih ada tersimpan. Kotak Big Apple Donut masih tersimpan isinya. Saya tanya Shah kalau dia mahu? Tangan yang mulanya pantas mendapatkan tiba-tiba terhenti.. "Tak naklah" Lalu dia ke pintu yang masih terbuka. Sebelum memakai selipar, seperti biasa tangannya dihulur sekali lagi minta salam dan cium di tangan. Dari jauh saya lihat si kecil itu terkedek-kedek berjalan dengan kakinya yang tidak berapa panjang. Comel!

Saya terpegun dengan sikap budak sebesar itu sudah diterap perasaan malu. Ya! malu dalam berhubung sesama manusia. Atau kata lainnya masih ada hormat. Shah bukan dari keluarga biasa-biasa. Dilahirkan sebagai orang Indonesia kemudian diambil oleh keluarga angkat yang duduk di sebelah rumah saya. Orang Malaysia asli.Hebat didikan mereka. Berbudi bahasa. Diajar supaya tidak menerima sembarangan dari orang lain. Apatah lagi meminta-minta. Seperti yang biasa kita lihat sikap budak-budak kebanyakan kini. Langsung sudah luput rasa malu. Lebih malang lagi mereka yang sudah mencecah usia baligh tiada perasaan malu tersebut.

Kisah Shah dan kecomelannya saya ketepikan dahulu. Mari berkenalan dengan sikap malu. Malu membawa maksud memelihara aib diri dan orang lain, kesopanan dan hormat-menghormati, harga diri dan bersikap jujur dalam menjaga dan memelihara maruah kerana Allah. Saya memerhati kehidupan akhir zaman dengan kesedihan. Bangsa yang tidak kenal asal-usul, tidak kenal diri sendiri serta sejarah yang pernah menimpa umat-umat terdahulu dalam lipatan sejarah. Semuanya angkara telah luput perasaan malu dalam tiap hati mereka.

Sampai masa untuk mengenal diri dan kenal pencipta diri dengan lebih penghayatan. Apa pentingnya harta kalau tidak kenal yang memberi harta. Apa pentingnya pangkat kalau itu cara mendapat pujian dan pingat. Apa pentingnya kecantikan kalau kecantikan ditunjuk-tunjuk buat gangguan si kaum lelaki! Malulah pada pemilik segala kesempurnaan. Maha Suci Allah daripada memiliki kekurangan.

Hadis riwayat Anas bin Malik,Rasullullah saw bersabda:
"Apabila seseorang menyertakan keghairahan atau tarikan berahi kepada setiap perkara yang dilakukannya, ia akan menjadi keburukan, dan apabila malu disertakan dalam setiap perbuatan ia akan menjadi indah."(Tirmidhi)

Semoga kita masih diberikan perasaan malu oleh Allah. Mintalah pada Allah andai malu sudah tidak menjadi perhiasan dan perisai seorang manusia kerana hilangnya malu bukti kelemahan iman. Nau'zubillahi Min Zalik..

Read more...

7.16.2010

Mereka Sudah Kita Bila Pula



"Salah seorang sahabat kita telah mengalami kebakaran rumahnya di Kelantan. minta sahabat-sahabat dapat memberi sedikit sumbangan dan kata-kata semangat untuk beliau"..mesej yang saya terima saya sudahi dengan bisikan kata kasihannya dia...

Tidak lama selepas perkara itu, maklumat baru pula yang saya terima berkenaan seorang sahabat seperjuangan dijemput Ilahi. Luluh hati mendengar walau tidak pernah bersua muka, walau nama itu pertama kali didengar saya. tapi disebabkan kita bersaudara dalam agama, saya bersimpati atas kehilangan jasadnya di bumi ini. Tersentak dan menangisi kehilangan mereka yang menyumbang untuk agama. Bukan tidak redha tapi jiwa hamba yang perlu untuk bersedih itu meronta untuk ditunaikan haknya.

Kehidupan tidak selalunya indah.Ada surut dan pasangnya. Sama seperti air di lautan. Bila sampai masa air pasang, ombak bergulung menerkam tanah berpasir datang bersama ribuan buih di lautan dan sampai masa air surut, maka berlarianlah sang pengail ikan menggali pasir di tepi pantai mencari umpan buat ikan. Hilanglah kegagahan sang ombak dalam menakluki lautan. Manusia berpangkat, kaya harta, cantik rupa atau bijak akalnya tidak mampu menghalang kerja tuhan.

Lihat pada uniknya ciptaan Tuhan pada jari manusia. Setiap satu berbeza. Lebar dan panjang, kegunaan dan kelebihan. Begitu juga kehidupan dan takdir. Tidak selalu untuk kita berada di jalan atau zon yang selesa. Kehidupan pasti berbeza.Kadang-kadang perlu berduka, bersedih untuk mengenal erti kehidupan. Falsafah 5 jari memungkinkan kita menilai kehidupan dari sudut hamba kepada yang Maha Hebat. Tiada manusia sempurna. Kita sekadar melakonkan watak dalam slot dan plot sebuah kisah kehidupan. Apa yang pasti kita semua 'dipandu' sekiranya ingin 'dipandu'. Ya Al-Quran dan As-Sunnah sudah ditinggalkan Rasulullah S.A.W. Ulama juga sudah ada buat jadi pewaris nabi. Bukan silapnya orang lain kalau hati masih tuli dari menerima peringatan Ilahi.

Buat mereka yang menjadi insan terpilih, maka syukurilah atas segala nikmatmu sebelum sampai masa diuji. Hitunglah banyak mana kesyukuranmu bersama mereka sebelum mereka diambil kembali. Perbaikilah amalan dan betulkan niat kerja buat kita. Moga ia diterima Allah sebelum nyawa ditarik kembali. Hati ini umpama cahaya bulan. Ia akan memancar pada kelakuan dan sikap seseorang. Jadi sekiranya hati manusia gelap maka pudar dan samar jugalah pada kelakuan manusia tersebut. Mudahnya, hati boleh jadi gelap, terang ataupun samar. Tetapi gelap, terang dan samarnya bulan bukan kerana cahaya bulan tersebut tetapi kerana cahaya matahari. Begitu juga hati yang gelap, samar atau terangnya bukan kerana hati kita sendiri tetapi kerana apa yang kita niatkan. Jadi berhati-hatilah dengan apa yang diniatkan..moga Allah terima segala amal kita dan mereka di sana yang mendahului kita.Al-Fatihah..



Read more...

4.12.2010

Open Your Eyes


Open Your Eyes by Maher Zain

Look around yourselves

Can't you see this wonder
Spreaded infront of you
The clouds floating by
The skies are clear and blue
Planets in the orbits
The moon and the sun

Such perfect harmony

Let's start question in ourselves
Isn't this proof enough for us
Or are we so blind

To push it all aside.. No..



We just have to Open our eyes, our hearts, and minds
If we just look bright to see the signs
We can't keep hiding from the truth
Let it take us by surprise
Take us in the best way
(Allah..)
Guide us every single day.. (Allah..)
Keep us close to You

Until the end of time..


Look inside yourselves
Such a perfect order
Hiding in yourselves
Running in your veins
What about anger love and pain
And all the things you're feeling

Can you touch them with your hand?
So are they really there?

Lets start question in ourselves

Isn't this proof enough for us?
Or are we so blind
To push it all aside..?
No..

We just have to Open our eyes, our hearts, and minds
If we just look bright to see the signs

We can't keep hiding from the truth

Let it take us by surprise

Take us in the best way (Allah..)
Guide us every single day.. (Allah..)
Keep us close to You
Until the end of time..

When a baby's born
So helpless and weak
And you're watching him growing..

So why deny
Whats in front of your eyes

The biggest miracle of life..


We just have to
Open our eyes, our hearts, and minds
If we just look quiet we'll see the signs
We can't keep hiding from the truth
Let it take us by surprise
Take us in the best way
(Allah..)
Guide us every single day..
(Allah..)

Keep us close to You
Until the end of time..

Open your eyes and hearts and minds
If you just look bright to see the signs
We can't keep hiding from the truth
Let it take us by surprise
Take us in the best way
(Allah..)
Guide us every single day..
(Allah..)
Keep us close to You
Until the end of time..


Allah.. You created everything
We belong to You Ya Robb we raise our hands

Forever we thank You..

الحمد الله Alhamdulillah..

Hebat benar ciptaan Allah, adakah kita ego dan sekadar tidak ambil peduli??



Read more...

Derita Tanpa Air

Air, sesuatu yang tidak boleh dipisahkan dari manusia. Tiada air dalam hanya beberapa masa yang singkat manusia tidak boleh menjalankan kehidupan dengan baik. Hendak bercakap, hendak tidur apatah lagi perkara-perkara yang melibatkan segala bentuk ibadah yang sangat penting yang lain. Beristinjak, berwudhuk, mandi dan mengangkat hadas semuanya memerlukan air. Kata ayah, air perkara sensitif. Baru-baru ini, insiden ketiadaan air di kawasan rumah selama 3 hari benar-benar menguji kami seluruh penduduk kawasan.


Air adalah dari Allah. Satu nikmat buat hambaNya untuk menambahkan lagi rasa perhambaan kita padaNya. Benar kata bijak pandai andai nikmat itu ditarik, barulah manusia akan terasa menghargainya. Ramai benar manusia leka dengan ujian berbentuk kenikmatan ini.

Pengalaman solat semua waktu di masjid tika masalah air yang melanda menemukan saya dengan insiden mereka yang kurang menghargai nikmat dari langit. Air yang membuak-buak keluar diguna untuk berwuduk membuatkan saya terpanggil untuk berkongsi satu hadith Nabi S.A.W

.

Abdullah ibn Umar meriwayatkan bahawa Baginda S.A.W pada suatu ketika melinatasi Saad ibn Abi Waqas r.a yang sedang berwuduk dengan menggunakan air yang banyak. Lalu Baginda bertanya "Mengapakah dengan pembaziran ini?" Saad bertanya kepada Baginda: Apakah dalam soal wuduk pun dikira pembaziran? Baginda menjawab "Ya, walaupun kamu berada di sungai yang mengalir (Riwayat Ibnu Majah)

Jangan lupa harga setitis air, kalaupun kita mampu membayar dan kita mewah dengan sumber air!

Kita perlu berubah dalam sikap mengendalikan nikmat tidak ternilai ini. Manusia yang memaksa dirinya berubah adalah mereka yang berjaya..

Read more...

Kembali

Salam penuh kemaafan..

Lama benar tidak meninggalkan sebarang jejak di sini. Bukan tiada idea tapi penyakit M benar-benar mengganggu konsentrasi untuk duduk menghadap skrin komputer. Tambahan pula perkhidmatan celcom broadband yang dipotong kerana tertunggak.


Ya kini saya kembali, selepas membaca beberapa ribu patah kata dari ruang blog penulis yang saya minati. Dan sedikit sebanyak rasa terpanggil untuk menyumbang sesuatu pada benak fikiran umat islam kini. Memetik kata-kata seorang penulis, berjihadlah kalian melalui mata pena. Jadilah penerbit, pengedar, pembaca, dan segala apa jua yang berkaitan dengan ruang dan peluang melalui jihad mata pena ini. Moga terus istiqomah !


Read more...

2.26.2010

Apa yang terlebih perlu berbanding berarak

Pagi ini saya bangun seawal jam 5.30pagi membersihkan diri sebaik mungkin. Memakai pakaian yang paling baik. Untuk apa? untuk bersama-sama dengan kawan-kawan sepejabat dalam perarakan Maulidurrasul peringkat Negeri Sembilan. Sesampai di perkarangan Wisma Negeri kelihatan kontinjen-kontinjen bersemangat berbaris, memakai baju berwarna seragam lengkap dengan banner masing-masing. Memantap Ukhwah Memperkasa Ummah..Tema itu yang dipilih pada tahun 1431 Hijrah ini..

Saya teruja untuk mengharapkan perarakan yang luar biasa mujarab. Biasalah peluang untuk berkumpul seramai mungkin sepatutnya digarab sebagai medan mendidik jiwa dan minda kakitangan yang datang dalam majlis perarakan tersebut. Tidak salah berarak dan berselawat tetapi apa yang lebih baik adalah penghayatan terhadap sambutan itu. Pada saya tidak menjadi masalah pihak atasan mewajibkan kakitangan memakai pakaian yang betul-betul menutup aurat (berkebaya diharamkan sama sekali, berselendang juga tidak dibenarkan, bertudung litup adalah terlebih perlu) kerana kuasa tertinggi yang dia ada.



Dari jauh saya melihat seorang perempuan berselawat tanpa memakai tudung. Tak kurang juga yang bertudung litup tetapi berani memakai kain terbelah menampakkan betis. Hati benar-benar sayu. Sayu kerana mengenangkan kasih Nabi terhadap umatnya yang tidak terbalas. Madu yang diberi tetapi sepah pula yang dibalas. Datang kerana terpaksalah wahai kaum Hawa sekalian?

Perarakan mengambil masa lebih kurang 30-40 minit. Penat dengan peluh yang mengalir melencunkan baju kami. Mengambil masa berehat seketika, mata memandang kepada pasangan-pasangan yang sempat berjumpa pasangan 'couple' masing-masing. Bermesra bagai mempunyai ikatan yang sah. Aduh musibah apakah ini? Jangan kalian burukkan majlis yang baik dengan agenda kalian yang melaghakan.

Apabila saya menghayati semula rahsia di balik selawat atas Nabi baru saya tahu mengapa tidak ada cinta terhadap Nabi di kalangan umatnya. Salah satunya adalah kerana kurang mengenali, kurang mengingati dan kurang menyebut serta kurang penghayatan terhadap tinggalan Nabi S.A.W.

Memetik kata-kata seorang penulis hebat, bila kita kenal sesuatu yang indah, baik dan benar, kita akan jatuh cinta. Bila sudah cinta, kita banyak mengingat apa yang kita cintai itu. Dan bila kita banyak mengingat, pasti banyak pula kita menyebutnya… Kata orang tua dahulu, bila hati teringat, mulut akan menyebut! Sama seperti kita jatuh cinta dengan manusia. Begitulah sifirnya. Kita kenal, ingat dan cinta datanglah pula sebutan selalu nama si fulan yang kita cinta itu.

Semoga Allah berikan hati yang sentiasa ingat kepada Rasulullah S.A.W lalu kita mampu berselawat ke atas baginda – sebagai tanda kasih, tanda cinta kepadanya. Walaubagaimanpun, tidak cukup jika berselawat pada Hari Keputeraannya atau membacanya hanya ketika dalam tahiyyat awal atau akhir, sebaliknya jadikan ia basahan lidah setiap masa – gembira atau berduka, ketika ramai atau bersendirian, siang mahupun malam. dan hidupkan sunnah Nabi seperti berpuasa sunat, bersedekah dan sebagainya. Moga ruh menyambut kelahiran Nabi kita bukan sekadar ditunjukkan melalui perarakan semata-mata..Ya Rasulullah kami ingin bersama bersamamu. Berikanlah syafaatmu tika di akhirat nanti..




Read more...

2.14.2010

Rancang Kewangan Kita




Dahulu saya belajar dalam ruang lingkup kewangan dan kini kerjaya saya masih berlegar di sekitar itu..Pengurusan dan Kewangan..Tetapi ilmu itu tidak pernah membuatkan diri cukup malah semakin jahil..terasa rakus untuk terus mencari dan menggali sedalam mungkin petroleum ilmu kewangan itu. Lebih-lebih lagi berkaitan ilmu kewangan islam.Saya masih teraba-raba dalam kegelapan pentas dunia kewangan. Saya tidak pernah memikirkan secara serius tentang hutang, tabungan, pelaburan, takaful, sehinggalah saya dipertemukan dengan sebuah buku " Ke Mana Wang Anda" hasil tulisan Ketua Perunding di Hijrah Wealth Management Sdn. Bhd.

Harta merupakan antara perkara asas dalam kehidupan seorang manusia. Tiada harta maka agenda kehidupan yakni untuk beribadah padaNya dalam ibadah khusus dan umum akan tergendala. Tetapi perlu diingat manusia sebagai pemegang amanah dan Allah sebagai pemilik harta yang mutlak. Berperanan sebagai pemegang amanah menuntut kita supaya berjimat cermat dalam menguruskan kewangan dan tidak kikir dan kedekut dalam perbelanjaan. Soal rezeki sudah Allah janjikan dan tetapkan buat semua hambaNya cuma terpulang pada kita untuk berikhtiar seterusnya bertawakal padaNya.


Suka saya segar bugarkan minda dengan persoalan begini, bagi yang sudah bekerja tanyakan kembali..bagaimana dengan pinjaman kewangan kita (PTPTN dan MaRA)? Sudah selesaikah? dalam proses membayar atau langsung tidak pernah membayar? Bagaimana pula dengan simpanan akan datang? Ada bentuk tabungan yang terkumpul? Gaji bulanan adakah semuanya dibelanjakan atau masih ada digunakan untuk bayaran takaful bulanan?

Bagi yang masih di bangku pengajian, ada sedikit tips berguna untuk anda:

1. Tabungkan 20% yang diterima pada awal duit PTPTN atau MARA pada awal setiap semester
2. Beli polisi takaful untuk memberi perlindungan sekiranya terjadi kemalangan pada diri
3. Guna hanya kad prabayar (topup)
4. Elakkan daripada makan luar yang berlebihan terutama di awal kemasukan duit pada awal semester
5. Sesekali makan roti untuk menjimatkan wang
6. Untuk riadah elakkan daripada bermain bowling tetapi lebihkan pada berjoging dan bermain badminton bersama sahabat-sahabat
7. Amalkan berpuasa sunat, sekurang-kurangnya 3 hari dalam sebulan
8. Buka akaun yang berasingan untuk tabungan dan tidak menggunakan kad ATM
9. Bagi yang mempunyai kebolehan bercakap dan mempengaruhi bolehlah menjadi wakil takaful semasa 'semester break'

Andai kita masih dihimpit hutang dan tidak membayarnya atau kita masih boros dalam penggunaan duit yang tidak sepatutnya, inilah masa kita bertaubat dengan dosa kewangan. Caranya masih sama dengan bertaubat dari dosa-dosa yang lain.. SEDAR, TAUBAT, MENYESAL, JANGAN ULANGI LAGI.. inilah masa kita bermuhasabah dan merancang kewangan kita. Tuliskan dalam buku catatan khas aliran keluar duit walaupun hanya 50 sen supaya kita nampak aliran tunai yang mana yang boleh kita kurangkan bagi perbelanjaan hari seterusnya..Cubalah merancang kewangan kalian dengan lebih sistematik untuk kepentingan akan datang.

Sumber rujukan: buku Ke Mana Wang Anda karangan Hajah Rohani Datuk Haji Mohd Shahir terbitan Galeri Ilmu

Read more...

2.06.2010

Gelora Iman Di Kala Usia Muda


Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud “ Tujuh golongan manusia yang akan dilindungi Allah di bawah teduhan RahmatNya pada hari (Kiamat) yang tiada sebarang lindungan melainkan lindungan RahmatNya adalah pemimpin yang adil, pemuda yang menggunakan masa remajanya beribadah kepada Allah, lelaki yang hatinya sentiasa terpaut kepada masjid, dua orang yang berkasih sayang antara satu sama lain kerana Allah (mereka bertemu dan berpisah kerana Allah), lelaki yang digodai wanita bangsawan yang jelita kemudian dia berkata ‘sesungguhnya aku takutkan Allah’ , seseorang yang memberi sedekah secara sembunyi sehingga tangan kirinya tidak tahu sedekah yang diberikan oleh tangan kanannya dan lelaki yang mengingati Allah S.W.T berseorangan sehingga berlinangan air matanya” (Riwayat Al-Bukhari, Muslim dan selain daripada keduanya)

Menurut hadith ini, Allah telah mengurniakan sebaik-baik pertolongan kepada golongan terpilih yang mana pada masa yang ditawarkan itu, tidak ada lain yang boleh memberi pertolongan dan rahmat kepada manusia melainkan Allah jua.

Salah satu golongan yang dipilih oleh Allah adalah pemuda yang menggunakan masa remajanya untuk memperbesarkan dan beribadah hanya kepada Allah. Dalam keadaan manusia kini khususnya remaja yang semakin mengabaikan tarbiyah, masih ada yang yang diberi peluang menarik nafas dalam suasana menggalakkan untuk mendapat tarbiyah lantas faham dan menghayati akan makna beribadah hanya kepada Allah..

Mari kita soroti kisah golongan terdahulu, para sahabat nabi dan golongan selepasnya yang menjadi penyambung agama Allah. Dalam satu kisah dikeluarkan oleh Ibn ‘Asakir daripada Saad Bin Abi Waqqas r.a. katanya: “Rasulullah S.A.W mengembalikan adikku ‘Umair Bin Abi Waqqas kepadaku dari medan peperangan Badar kerana dia masih kecil”. Lalu Umair menangis memohon supaya dia boleh turut serta bersama-sama tentera islam yang lain. Lalu Rasulullah pun mengizinkan. (Kata Saad), “maka aku pun mengikatkan sarung pedang kepada tubuhnya. Dia telah menyertai peperangan Badar. Ketika itu dia hanya mempunyai sehelai janggut yang sering aku usap dengan tanganku” dan akhirnya ‘Umair terpilih sebagai syuhada di medan peperangan Badar.. dan ketika itu umurnya baru sahaja 16 tahun!!



Hayati pula kisah Sultan Muhamad Al-Fateh yang menjadi Sultan Kota Konstantinopel seawal usia 19 tahun. Beliau cekap memanah, menunggang kuda, mahir menggunakan 7 bahasa dalam bertutur, serta mempunyai persiapan-persiapan ilmu peperangan yang lain. Dan masih segar dalam ingatan kita barangkali kisah di malam hijrah tatkala Saidina Ali menggantikan tempat tidur Rasulullah dan pada itu umurnya antara 9-12 tahun!!! Kehebatan aliran iman yang mengalir dalam jiwa anak muda remaja dahulu boleh menyebabkan orang dewasa zaman kita tertunduk malu.

Ketahuilah bahawa kita diciptakan dengan suatu tugas yang amat penting dan waktu adalah "modal" untuk kita mengembangkan "perniagaan" untuk mengaut keuntungan di akhirat kelak. Rebutlah masa muda sebelum masa tua. Masa bujang sebelum berkahwin, masa mempunyai seorang anak sebelum sampai masa kita mengembangkan lagi zuriat. InsyaAllah.. Dan mungkin masih segar lagi dalam hati-hati kita…

“ Tanggungjawab yang kita pikul melebihi dari masa yang kita ada”

Diedit semula dari tulisan Ust Mohd Gunawan Che Abd Aziz

Kolumnis Majalah Solusi terbitan Telaga Biru

Dalam ruangan Fadhail ‘Amal (Kelebihan Beramal)

Majalah Solusi bulan Jan 2010



Read more...

1.21.2010

Tarbiyah Yang Semakin Dilupakan


Amir bersama dengan adiknya, Aiman

Angah, camne nak buat ayat dengan perkataan tanpa kesudahan?? tanya adik saya, amir, sambil jarinya menunjuk pada tulisan bahasa inggerisnya di buku latihan. Endless.. Tinggi benar bunyinya untuk budak seusia 11 tahun, pada saya. Rupa-rupanya adik saya mencari makna tersebut dalam bahasa melayu terlebih dahulu sebelum membuat ayat..

Melihat semakin banyaknya kerakusan jenayah di bumi Malaysia membuatkan saya kecut perut memikirkan nasib akan datang kanak-kanak di zaman sekarang. Segalanya bermula dengan tarbiyah. Begitu kata-kata seorang tokoh dalam bidang agama, Mustapha Masyur. Ada ketika saya melihat ibu bapa tidak rasa sensitif apabila melihat anak yang baru usia awal belasan tahun dan belajar di sekolah rendah berpakaian tutup tidak sempurna (tidak bertudung,berseluar pendek). Mungkin pada pandangan mereka alah, biarlah dahulu, budak-budak lagi. Nanti dah besar pandailah mereka hendak tutup. Tak kurang juga ibu bapa yang memilih untuk memberi kebebasan pada anak-anak, memilih gaya hidup yang mencerminkan budaya barat semata-mata. Semua dibuat kerana melihat pada ungkapan kata.. "tak perlu lah buat begitu, begini, nanti apa orang kata.." bukan melihat pada apa yang Allah 'kata'

Saya tertarik dengan satu artikel penulisan Ustaz Pahrol Mohd Juoi, antaranya menulis, membina rumahtangga adalah membina masjid. Biasa kita dengar ungkapan ini,tetapi sejauhmana pemahaman kita terhadap perkataan yang biasa kita ucapkan ini. Apa yang ada di masjid, adalah orang-orang yang beribadah. Ada majlis ilmu, zikir, solat berjemaah, ucapan salam sesama ahli jemaah dan sebagainya. Apabila rumahtangga yang dibina seperti membina masjid maka akan adalah aktiviti seperti itu di rumah. Solat berjemaah dan ayahnya sebagai imam, majlis ilmu dan ayahnya sebagai pentazkirah. Kerahkan semua anak. Baik yang besar mahupun kecil. Biarlah suasana di rumah terasa seperti suasana di masjid. Bukan terasa dek kerana tergantungnya ayat-ayat Al-Quran di dinding tetapi tidak dihayati dan diamalkan, ataupun sejadah yang hanya dilipat tepi dan hanya diguna bila perlu sahaja.

Jadi walau siapa pun anda, maka kita terlibat dalam agenda mentarbiyah. Kalau kita bukan seorang ayah atau ibu, kita masih kakak, abang, atau adik dan paling tidak kita adalah saudara seislam. Usaha mentarbiyah dalam memperkasakan umat islam tidak boleh disambil lewakan.

Adik saya datang mendekat. Ditunjukkan buku latihan bahasa inggerisnya. Nampak kerut di wajahnya. Susah barangkali. Saya cuba membantu lebih-lebih lagi bukan sepenuh masa boleh berada di rumah. Nampak sahaja saya menaip tentangnya di blog, dia tergelak. Lantas kami sama-sama tergelak. Tak sangka.. disebabkan amir (biiznillah), tercetusnya mampu dan mahu untuk angahnya menulis..

Read more...
Related Posts with Thumbnails