Snow

5.15.2012

Resume Akhirat dan Temu Duga Munkar Nakir


Saban tahun, Malaysia mengeluarkan jumlah graduan pelbagai bidang daripada institusi pengajian tinggi dari dalam dan luar negara. Kelompok ibu bapa yang sedar akan kepentingan ilmu kepada anak-anak semakin meningkat apatah lagi sejak kecil pasangan ibu bapa selalu memberikan semangat dan galakan supaya anak-anak mereka berjaya sebagai seorang doktor, jurutera, akauntan ataupun apa jua karier yang mampu memberi sumbangan kepada masyarakat.
Lambakan jumlah graduan saban tahun di Malaysia menyebabkan bakal graduan yang berada pada tahun akhir di universiti cemas memikirkan peluang kerjaya mereka. Entahkan terus bekerja atau terpaksa menganggur dalam tempoh yang lama. Entahkan di institusi kerajaan mahupun swasta mereka berjaya ditempatkan.

Persediaan Rapi
            Resume merupakan perkara penting yang perlu dibawa ketika menghadiri sesi temu duga. Di situlah letaknya maklumat yang menerangkan tentang diri. Pihak syarikat menilai kebolehan dan potensi serta perkara apa yang boleh calon tersebut berikan kepada syarikat sekiranya dia diterima bekerja. Mencari pekerja bukan sekadar memenuhi jawatan kosong yang tersedia, tetapi juga mencari kelebihan daripada calon yang syarikat tidak punyai; dengan harapan, melalui kelebihan tersebut, syarikat mampu menambah baik pada sesuatu bidang dan jabatan khususnya dan keseluruhan syarikat amnya.
            Kerana itu, calon-calon temu duga akan terus bersaing bagi membuktikan kebolehan diri dan bakat yang mereka ada. Atas sebab itu, persediaan yang rapi adalah terlebih perlu. Mahu dipanggil temu duga pun bukan senang, apatah lagi mahu diterima bekerja. Segala-galanya memerlukan usaha sejak daripada mula.
           
Resume Akhirat dan Temu duga Munkar Nakir
            Sedarkah kita kehidupan di dunia juga merupakan persiapan dan persediaan untuk ditemu duga? Sama ada kita berjaya atau gagal ditentukan melalui “resume” yang bakal kita berikan di alam kubur kelak. Panel temu duga Munkar dan Nakir juga menyoal tanpa belas. Ketika itu segala-galanya bergantung pada “resume” amalan yang sudah direkodkan segala pencapaian kita sepanjang di dunia.
Walaupun hakikatnya segala soalan Munkar dan Nakir merupakan soalan bocor; siapa Tuhan kamu, apa agama kamu dan sebagainya, tetapi bukan hafalan pada jawapan yang menjadi sebab kita berjaya. Sebaliknya bergantung pada amalan yang dilakukan di dunia. Adakah sudah cukup segala persiapan kita untuk ditemu duga di alam sana?

Jabatan Syurga ataupun Jabatan Neraka
            Firman Allah s.w.t. yang bermaksud: “Muka (orang yang kafir) pada hari itu tunduk kerana berasa hina. Mereka menjalankan kerja yang berat lagi berpenat lelah. Mereka tetap menderita dengan neraka yang amat panas (membakar). Mereka diberi minum dari mata air yang menggelegak panasnya. Tiada makanan bagi mereka (di situ) selain daripada pokok-pokok yang berduri, yang tidak menggemukkan, dan tidak pula dapat menghilangkan sedikit kelaparan pun. (Sebaliknya) muka (orang yang beriman) pada hari itu berseri-seri. Berpuas hati dengan balasan amal usahanya (yang baik yang telah dikerjakannya di dunia). (Surah al-Ghasyiah 88: 2-9)
            Keadaan di syurga dan neraka jauh berbeza. Allah mencipta dunia sebagai tempat untuk menguji hamba-Nya. Baik miskin ataupun yang kaya, yang tua mahupun yang masih muda. Hanya dengan ujian itu, manusia akan “menulis” pencapaian mereka di atas “resume”. Daripada pencapaian itu juga, malaikat Munkar dan Nakir akan menetapkan di mana pula pengakhirannya. jabatan syurga ataupun neraka.    

Berusaha daripada Mula
Mati, sesuatu yang pasti dan temu duga itu semua manusia akan tempuhi. Jadi, persoalannya bukan bagaimana mahu lari daripada ditemu duga tetapi bagaimana menambah baik persediaan untuk bertemu dengan penemu duga.
Berjaya diterima bekerja di sesebuah syarikat setelah berjaya pada sesi temu duga merupakan hadiah terbaik untuk diri sendiri. Seolah-olah pelaburan yang dibuat semasa pembelajaran di universiti telah mendapat untungnya. Kegembiraan lebih dirasai apabila menerima gaji pertama. Dengan duit itu, kita mampu memberikan hadiah kepada ibu bapa terutamanya. Andai di dunia begitu gembira, di akhirat pembalasannya tidak terbayang dek mata.
Hidup merupakan perjuangan. Untuk mendapat kejayaan memerlukan pengorbanan. Begitulah bukti keadilan Tuhan. Siapa berusaha dia pasti berjaya. Siapa mujahadah dia yang mendapat kepuasannya. Jadi pilihlah untuk membuat persediaan pada awal waktu kerana yang pasti kita semua tidak akan terlepas daripada menjadi calon temu duga itu! Moga kita berjaya dunia dan akhirat. Amin. 

Read more...

10.26.2011

Alkisah... Apabila Terkenang Kisah Pada Masa Dahulu...

Kelibat bos itu diperhati teliti. Pantang kasut tumit tinggi itu berdetak detuk, pasti dada berombak deras. Dan serentak itu muka yang pucat seribu tertunduk (Sebenarnya sengaja dibuat-buat tertunduk). Hanya ekor mata memerhati dari sisi, kelibat itu menghala ke arah mana.

Seminggu kebelakangan, hati dia sentiasa dirundung hiba. Membiarkan segala kisah yang berlaku selama seminggu itu bermain ligat di kotak ingatan. Membiarkan sepasang mata itu terkatup lantas membiarkan cecair bening itu mengalir. Biarkan. Asal hati terasa sedikit lega.

Seminggu itu juga seakan dunia dan segala isinya tidak menyebelahi dia. Segala yang dilakukan dengan berhati-hati dan teliti, semua dipertikai. Salah sama sekali. Dimarahi oleh bos di hadapan rakan-rakan yang lain, ditambah dengan sindiran kerana dia dilihat pelik berjubah dan bertudung litup menutup dada. Ah, salahkah seorang Muslimah bekerja dengan majoritinya orang cina? Haruskah dia terus menukar imej lalu berpakaian skirt seperti mereka?

Hati dia terus menagih janji. Janji selepas kesusahan itu pasti di hujungnya kesenangan. Ya, dia benar-benar pasti itu akan berlaku.
Read more...

Kita Tidak Pernah Berjumpa Dengan Orang Yang Salah

Gambar sekadar hiasan. Tak jemu melihat wajah yang tidak berdosa ini ^__^

Belajar adalah sesuatu yang sepatutnya berlaku setiap saat dan waktu. Hanya dengan belajar manusia boleh tahu. Tahu untuk bertindak dan merespon kerana mereka ada ilmu, diperoleh semasa pembelajaran.
Belajar bukan pula perkara yang semestinya menuntut wang walaupun saya tidak menolak pembelajaran kebanyakannya begitu, memerlukan wang dan di dalam kelas yang kondusif. Hakikatnya pembelajaran memerlukan pelaburan. Wang, masa dan rasa semuanya adalah pelaburan  dan pengorbanan untuk mendapat pengalaman yang kemudiannya dipanggil proses pembelajaran.

Manusia tercipta dengan sifat dinamik. Pelbagai perubahan hari demi hari, bersilih minggu dan tahun. Daripada seorang yang hanya pandai melukis boleh menjadi kartunis. Daripada seorang yang hanya pandai bernyanyi di bilik mandi akhirnya boleh menjadi penyanyi terkenal. Dan tidak kurang juga, yang asalnya sekolah agama dan ada ilmu ajaran Islam, boleh terjunam ke lembah maksiat. 

Begitulah perubahan manusia kerana mereka belajar dari rasa. Mereka mahu tahu, lantas mereka rasa mahu buat begitu. Cuma kita sebagai seorang Muslim, harus meletekkan dalam diri biar rasa dan mahu buat itu tidak berlawanan dengan ajaran Ilahi.

Kerana setiap Muslim dicipta dengan bersebab, jadi saya percaya setiap mereka ada manfaatnya buat kita. Walau tidak sebesar mana, tetapi masih ada. Pengalaman berhadapan dengan mereka yang tidak cukup kain untuk ditutup pada anggota seharusnya, kadang kala kurang beradab tingkahnya, lalu kita menjauh. Kita jarang-jarang mahu belajar sesuatu daripada mereka. Soalnya salahkah kerana berjumpa dengan mereka yang kononnya salah?

Saya percaya ramai memilih duduk menjauh. Bimbang diri sendiri yang terpengaruh. Saya juga selalu begitu. Namun saya yakin, Tuhan tidak pernah sekali menetapkan kita untuk berjumpa dengan orang yang salah. Setiap manusia adalah manusia. Kita tidak sempurna kerana kita jauh daripada sifat maksum. Kita nampak hebat kerana perbandingan kita adalah sebab luaran kita nampak lebih “baik”.

Silapnya apabila manusia jarang-jarang pandai menilai. Seharusnya pembelajaran daripada orang yang pakai tidak cukup kain dan laku yang kurang baik itu perlu berlaku. Bukanlah saya bermaksud kita menadah kitab, menuntut ilmu. Bukan begitu. Kerana hakikatnya kita manusia dan ada perkara yang mereka lebih tahu berbanding kita. Begitu juga dia. Belajar tentang kehidupan tidak mengenal siapa gurunya. Asalkan sahaja mereka manusia, pasti ada perkongsian daripada mereka.

Ya, tika ini saya mengajak pembaca menilai semula penilaian dan sisi pandang kita pada setiap orang. Bukan bermaksud kita memandang tinggi mereka yang kononnya ‘salah’ tetapi seharusnya diperhalusi mereka manusia yang ada betulnya. Ada sesuatu yang boleh kita pelajari daripada mereka.

Yakinlah walau sesiapa pun yang kita jumpa pasti ada sesuatu yang boleh kita ambil sesuatu daripada mereka. Itulah ilmu, yang mana memerlukan proses pembelajaran sebelumnya. Yakinlah kita tidak pernah berjumpa orang yang salah! Selamat melebar luaskan persaudaraan!
  

Read more...

7.07.2011

Ayuh Menjadi Manusia Hebat!

Rutin harian saya, menjelajah ke laman Facebook. Jika tidak update status, pasti ada "lawatan" ke wall teman-teman yang tertentu. yang banyak memberi inspirasi. Entah mengapa malam itu, semua rakan-rakan Facebook benar-benar memberi inspirasi buat saya, lantas menimbulkan rasa "aku mahu jadi hebat seperti itu". Ia nampak seperti hasad dan dengki, nauzubillah... Hasad itu berpotensi suka melihat orang yang didengki itu jatuh selepas segala nikmat dan kelebihan itu hilang. Ya, betapa buruknya sikap hasad dan dengki itu. Moga saya dijauhkan. Amin.

Perkataan pertama yang keluar daripada mulut saya ketika melihat mereka adalah "hebatnya dia". Saya tidak pasti sama ada faktor usia dan pengalaman itu menyebabkan saya melihat mereka begitu. Atau saya sendiri memandang hanya orang tertentu sahaja boleh jadi seperti itu atas sebab dia ada kelebihan yang Allah kurniakan kepada dia. Baiklah, saya ambil contoh yang mudah. Seorang kenalan dilihat mempunyai pencapaian yang baik sepanjang tahun, malah ada setiap hari! Mengapa kita nilai begitu? Kerana ada sahaja kerja buat yang dilakukan mendapat penghargaan dan pengiktirafan daripada orang lain. Buktinya? lihat sahaja di wall dan foto mereka.

Lantas saya berfikir, benarkah hanya yang tertentu sahaja boleh mendapat gelaran "hebat" itu? Ya, memang benar. Seorang penulis dilihat hebat oleh peminat dan pembaca tegar bukunya. Seorang ustaz dan ilmuwan agama dilihat hebat kerana zuhud dan alim dalam ilmunya dan seorang kartunis dilihat hebat kerana lukisannya bukan sahaja bagus, malah benar-benar memberi impak kepada mata yang memandang. Benar bukan? Hanya mereka yang tertentu sahaja mampu mendapat gelaran itu.

Lalu, saya berfikir lagi bagaimana si ibu yang membesarkan anaknya yang sudah berusia 20-an, bagaimana seorang tukang jahit yang menjahit telekung untuk pelanggannya, dan bagaimana seorang editor membaiki tulisan dan seorang designer memberikan sentuhan pada susun letak dan memilih gambar yang sesuai dengan tajuk cerita di majalah ataupun buku? Ya, saya sudah jumpa jawapannya.Bagaimana sudut pandang kita tentang hebat itu? Kita adalah hebat jika kita fikir kita begitu!

Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud: "Kamu adalah sebaik-baik orang yang dilahirkan untuk manusia, kamu menyuruh dengan makruf dan menegah kemungkaran dan beriman kepada Allah ." 

Mahu menjadi hebat? Boleh, dengan syarat jadilah hebat daripada kalangan manusia tetapi utamakan pandangan Dia. Moga kita semua menjadi manusia hebat yang ada manfaat buat ummat. Moga hati saya lebih terinspirasi untuk menjadi hebat apabila tiba hari yang baru muncul. Ayuh, kawan-kawan, betulkan niat. Mari semua menjadi manusia hebat!

 

Read more...

6.06.2011

Jagalah Hati, Harus Sentiasa Dicuci

Aktiviti harian kami sememangnya tidak lari daripada melihat huruf-huruf yang membina kata dan perkataan, kemudian langsung menjadi ayat-ayat yang tersusun indah membawa makna. Beruntung terasa apabila mampu membaca mutiara itu terlebih dahulu sebelum orang lain tahu. Ya, benar-benar bertuah kerana ia bukan sembarangan ilmu kerana ia datang daripada mereka yang benar-benar faqih bab ilmu itu. Dan sememangnya ilmu Allah juga. Alhamdulillah.

Satu perbincangan artikel saya baca, berkerut-kerut sambil memicit-micit dahi, cuba memahami maksud yang ingin disampaikan. Tambahan pula, saya bukan pelajar lulusan agama yang mahir istilah-istilah tertentu. Serasa tajuk perbincangan itu pernah saya baca sebelum-sebelum ini, tetapi susah benar mahu mengingat kembali poin-poin penting untuk menambahkan kefahaman dalam pembacaan artikel yang dibaca pada kali ini.  

Baru-baru ini seorang sahabat bertanya tentang dosa, apa yang dimaksudkan dengan dosa kecil, lantas saya menjawab dengan sedikit ilmu yang ada di dada, dosa kecil itu dosa yang tidak dilaknat Allah dan rasul. Ia bukan seperti dosa besar yang dilaknat seperti berzina, membunuh nyawa dan syirik kepada Allah. Walaubagaimanapun, dosa yang kecil itu boleh menjadi dosa besar lantaran terus-terusan melakukan dosa yang kecil. Bayangkan sahaja, setitik noktah hitam yang melekat di hati kemudian tidak dihapuskan kerana asyik dengan dosa yang kecil itu. Maka, lama-kelamaan hitamlah hati, kotorlah ia kerana dibiarkan tanpa mahu "dibasuh" dengan zikrullah bagi membersihkannya.

Lalu, saya menginsafi. Ini punca kepada kurangnya bertahan lama ilmu yang di dada. Imu itu cahaya, maka cahaya tidak akan menembusi hati yang sudah diselaput noda. Noda dari zina hati, zina lisan dan zina mata. Sungguh, walau tidak secara fizikalnya melakukan perbuatan terkutuk tersebut, tetapi ia sedikit sebanyak memakan hati yang secara fitrahnya mahu bersih dan dan dijaga rapi.

Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: “Siapa yang melakukan satu dosa, maka akan tumbuh pada hatinya setitik hitam, sekiranya dia bertaubat akan terkikis titik hitam itu daripada hatinya. Jika dia tidak bertaubat, maka titik hitam itu akan terus merebak hingga seluruh hatinya menjadi hitam.” (Riwayat Ibn Majah)
Saya mengerti manusia yang hakikatnya tidak punya sifat maksum, seringkali tewas daripada meninggalkan dosa. Bukanlah kita seperti rasul yang sempurna dan terjaga daripada melakukan kesalahan. Kerana itu, saya percaya manusia yang terbaik itu bukanlah tidak pernah melakukan kesalahan tetapi yang bertaubat selepas berdosa, serta berusaha mengelak sebelum diri hanyut dengan keindahan dunia yang sementara. 

Kami meneruskan kerja-kerja. Dalam hati bertekad mahu mengumpul ilmu selagi peluang terbuka dan berada di hadapan mata. Ya Allah, izinkan kami memiliki hati-hati yang mudah ditembusi cahaya itu. Allahumma amin.






Read more...

5.20.2011

Sabar itu Indah

Benarlah kata orang, sekadar memberi nasihat dengan mengalami sendiri sesuatu keperitan tidak sama. Jauh sekali perbezaannya. Menyebut bersabarlah dengan menangani sendiri hidup dengan kesabaran, dua perkara yang jauh. Bukanlah bermaksud ungkapan sabar itu tidak harus dilontarkan atau diguna pakai tatkala resah, marah dan gelisah menguasai diri. Kerana itulah perkataan yang seharusnya diguna untuk ditenteramkan dan menenteramkan. Allah juga berpesan dengan kalimah itu dalam kalam-Nya, mintalah pertolongan kepada Allah dengan sabar dan solat.

Hati manusia, secara fitrahnya mahukan sesuatu yang memberi kedamaian di jiwa. Apabila berlaku sesuatu yang mengganggu jiwa, hati menjadi kacau dan mahu segera keluar dari segala permasalahan. Contohnya, situasi dituduh melulu dan ditindas tanpa usul periksa sememangnya mengganggu gugat perasaan positif dari dalam diri. Secara tidak langsung, aura negatif pula yang datang, lantas lahirlah perasaan buruk sangka atau kata lainnya tidak suka dengan insan yang melakukan perkara tersebut kepadanya.

Seorang manusia mengingatkan tentang sabar lagi. Saya lihat dia seorang perempuan “berkasut merah”. Berkasut merah itu tandanya penuh wawasan dan keyakinan dalam jiwanya. Penuh sikap berbaik sangka menerusi tingkah lakunya. Dalam keadaan diri yang tidak betah menerima itu sebagai nasihat yang mendamaikan, kata-kata insan itu mulanya membingitkan telinga tetapi setelah duduk dan berwuduk, mengingatkan semula perihal isi nasihat itu, terasa seakan bernyawa semula. Bernyawa dengan motivasi yang baru. Dan kemudian motivasi itu mengecas seluruh jiwa raga.

Katanya: “Tidak suka orang adalah perkara normal. Semua orang akan merasainya. Apa boleh buat. Kita bukan sempurna untuk suka semua orang, tetapi jangan diikut sangat rasa itu sebab ada yang lebih kejam untuk kita fikir berbanding berfikir orang yang kita tidak suka itu. Kekejaman itu apa lagi kalau tidak berpunca daripada syaitan. Mesti kuat lawan dan jangan fikir tentang orang yang kamu tidak suka itu. Adalah lebih baik kamu buang masa dengan benda yang kamu suka.”

Sekalipun kata sabar itu tidak tertulis secara nyata, tetapi ia jelas meminta kita bersabar. Bolehkah kuat melawan syaitan dan nafsu itu dilakukan tanpa berbekalkan kesabaran? Ternyata tidak!

Lalu,sedikit rasa itu saya nukilkan di sini. Sebagai santapan mata dan jiwa supaya lebih reda menghadapi ketentuan Dia. Siapakah kita untuk diberi penghormatan setiap masa? Langsung tidak salah andai sehari kita berada di roda yang bawah lantaran hidup itu memang seperti roda. Lalu, saya memohon ampun kepada Allah sekali lagi kerana gagal berfikir sebagai seorang hamba. Itulah manusia. Astagfirullahal ‘azim.



Read more...

5.06.2011

Salam Hari Sabtu

Hari ini hari Sabtu. Berlalunya penghulu segala hari semalam, serasa cepatnya bertemu minggu yang baru. Ibarat air di daun mulai kering tatkala sinar mentari pagi gah menunjukkan kelebihan diri. Esok pagi, basah lagi kerana embun yang membasahi. Atau tidak sempat menemui hari yang baru kerana gugurnya daun walaupun itu bukan kehendak diri.  
Begitu juga manusia. Yang muda menjadi tua. Yang bujang menjadi pasangan bahagia, yang berdua menjadi seramainya. Yang sihat menjadi sakit dan yang kaya sekelip mata menjadi miskin. Walau kita tidak menyukai setiap yang berlaku, tetapi realiti hidup memang begitu. Allah berbicara menerusi kalam-Nya yang bermaksud: “Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Ingatlah, Allah jua yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya. (Surah al-Baqarah 2: 216)
Waktu semakin pantas berlalu. Meninggalkan manusia yang tidak endah soal mengisinya dengan perkara yang memberi manfaat pada diri dan orang lain. Pantaskah kita bertindak menghentikan waktu andai kita hanya hamba? Justeru, mahu mengubah sesuatu yang kita tidak berhak, maka lebih baik pasrah pada yang hak.
Kita mampu mengubah diri kita sendiri. Maka mengubah diri yang mempunyai matlamat hidup adalah lebih baik daripada mengubah masa daripada meninggalkan kita.  Mencari keberkatan masa adalah lebih baik daripada meminta Tuhan mengundurkan masa agar diberi kesempatan memohon keampunan pada-Nya.
Firman Allah s.w.t. yang bermaksud: “Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran. "  (Surah al-Asr 103: 2-3)
Maka, apabila tiba hari yang baru, senyumlah semanisnya kerana kita masih bertemu hari yang baru. Walau sakit, walau ada duka, walau ada hambarnya, yakinlah itu ujian untuk meninggikan tahap iman kita. Salam penuh ceria pada hari Sabtu! ^_________^

Read more...
Related Posts with Thumbnails