Snow

10.26.2011

Alkisah... Apabila Terkenang Kisah Pada Masa Dahulu...

Kelibat bos itu diperhati teliti. Pantang kasut tumit tinggi itu berdetak detuk, pasti dada berombak deras. Dan serentak itu muka yang pucat seribu tertunduk (Sebenarnya sengaja dibuat-buat tertunduk). Hanya ekor mata memerhati dari sisi, kelibat itu menghala ke arah mana.

Seminggu kebelakangan, hati dia sentiasa dirundung hiba. Membiarkan segala kisah yang berlaku selama seminggu itu bermain ligat di kotak ingatan. Membiarkan sepasang mata itu terkatup lantas membiarkan cecair bening itu mengalir. Biarkan. Asal hati terasa sedikit lega.

Seminggu itu juga seakan dunia dan segala isinya tidak menyebelahi dia. Segala yang dilakukan dengan berhati-hati dan teliti, semua dipertikai. Salah sama sekali. Dimarahi oleh bos di hadapan rakan-rakan yang lain, ditambah dengan sindiran kerana dia dilihat pelik berjubah dan bertudung litup menutup dada. Ah, salahkah seorang Muslimah bekerja dengan majoritinya orang cina? Haruskah dia terus menukar imej lalu berpakaian skirt seperti mereka?

Hati dia terus menagih janji. Janji selepas kesusahan itu pasti di hujungnya kesenangan. Ya, dia benar-benar pasti itu akan berlaku.
Read more...

Kita Tidak Pernah Berjumpa Dengan Orang Yang Salah

Gambar sekadar hiasan. Tak jemu melihat wajah yang tidak berdosa ini ^__^

Belajar adalah sesuatu yang sepatutnya berlaku setiap saat dan waktu. Hanya dengan belajar manusia boleh tahu. Tahu untuk bertindak dan merespon kerana mereka ada ilmu, diperoleh semasa pembelajaran.
Belajar bukan pula perkara yang semestinya menuntut wang walaupun saya tidak menolak pembelajaran kebanyakannya begitu, memerlukan wang dan di dalam kelas yang kondusif. Hakikatnya pembelajaran memerlukan pelaburan. Wang, masa dan rasa semuanya adalah pelaburan  dan pengorbanan untuk mendapat pengalaman yang kemudiannya dipanggil proses pembelajaran.

Manusia tercipta dengan sifat dinamik. Pelbagai perubahan hari demi hari, bersilih minggu dan tahun. Daripada seorang yang hanya pandai melukis boleh menjadi kartunis. Daripada seorang yang hanya pandai bernyanyi di bilik mandi akhirnya boleh menjadi penyanyi terkenal. Dan tidak kurang juga, yang asalnya sekolah agama dan ada ilmu ajaran Islam, boleh terjunam ke lembah maksiat. 

Begitulah perubahan manusia kerana mereka belajar dari rasa. Mereka mahu tahu, lantas mereka rasa mahu buat begitu. Cuma kita sebagai seorang Muslim, harus meletekkan dalam diri biar rasa dan mahu buat itu tidak berlawanan dengan ajaran Ilahi.

Kerana setiap Muslim dicipta dengan bersebab, jadi saya percaya setiap mereka ada manfaatnya buat kita. Walau tidak sebesar mana, tetapi masih ada. Pengalaman berhadapan dengan mereka yang tidak cukup kain untuk ditutup pada anggota seharusnya, kadang kala kurang beradab tingkahnya, lalu kita menjauh. Kita jarang-jarang mahu belajar sesuatu daripada mereka. Soalnya salahkah kerana berjumpa dengan mereka yang kononnya salah?

Saya percaya ramai memilih duduk menjauh. Bimbang diri sendiri yang terpengaruh. Saya juga selalu begitu. Namun saya yakin, Tuhan tidak pernah sekali menetapkan kita untuk berjumpa dengan orang yang salah. Setiap manusia adalah manusia. Kita tidak sempurna kerana kita jauh daripada sifat maksum. Kita nampak hebat kerana perbandingan kita adalah sebab luaran kita nampak lebih “baik”.

Silapnya apabila manusia jarang-jarang pandai menilai. Seharusnya pembelajaran daripada orang yang pakai tidak cukup kain dan laku yang kurang baik itu perlu berlaku. Bukanlah saya bermaksud kita menadah kitab, menuntut ilmu. Bukan begitu. Kerana hakikatnya kita manusia dan ada perkara yang mereka lebih tahu berbanding kita. Begitu juga dia. Belajar tentang kehidupan tidak mengenal siapa gurunya. Asalkan sahaja mereka manusia, pasti ada perkongsian daripada mereka.

Ya, tika ini saya mengajak pembaca menilai semula penilaian dan sisi pandang kita pada setiap orang. Bukan bermaksud kita memandang tinggi mereka yang kononnya ‘salah’ tetapi seharusnya diperhalusi mereka manusia yang ada betulnya. Ada sesuatu yang boleh kita pelajari daripada mereka.

Yakinlah walau sesiapa pun yang kita jumpa pasti ada sesuatu yang boleh kita ambil sesuatu daripada mereka. Itulah ilmu, yang mana memerlukan proses pembelajaran sebelumnya. Yakinlah kita tidak pernah berjumpa orang yang salah! Selamat melebar luaskan persaudaraan!
  

Read more...

7.07.2011

Ayuh Menjadi Manusia Hebat!

Rutin harian saya, menjelajah ke laman Facebook. Jika tidak update status, pasti ada "lawatan" ke wall teman-teman yang tertentu. yang banyak memberi inspirasi. Entah mengapa malam itu, semua rakan-rakan Facebook benar-benar memberi inspirasi buat saya, lantas menimbulkan rasa "aku mahu jadi hebat seperti itu". Ia nampak seperti hasad dan dengki, nauzubillah... Hasad itu berpotensi suka melihat orang yang didengki itu jatuh selepas segala nikmat dan kelebihan itu hilang. Ya, betapa buruknya sikap hasad dan dengki itu. Moga saya dijauhkan. Amin.

Perkataan pertama yang keluar daripada mulut saya ketika melihat mereka adalah "hebatnya dia". Saya tidak pasti sama ada faktor usia dan pengalaman itu menyebabkan saya melihat mereka begitu. Atau saya sendiri memandang hanya orang tertentu sahaja boleh jadi seperti itu atas sebab dia ada kelebihan yang Allah kurniakan kepada dia. Baiklah, saya ambil contoh yang mudah. Seorang kenalan dilihat mempunyai pencapaian yang baik sepanjang tahun, malah ada setiap hari! Mengapa kita nilai begitu? Kerana ada sahaja kerja buat yang dilakukan mendapat penghargaan dan pengiktirafan daripada orang lain. Buktinya? lihat sahaja di wall dan foto mereka.

Lantas saya berfikir, benarkah hanya yang tertentu sahaja boleh mendapat gelaran "hebat" itu? Ya, memang benar. Seorang penulis dilihat hebat oleh peminat dan pembaca tegar bukunya. Seorang ustaz dan ilmuwan agama dilihat hebat kerana zuhud dan alim dalam ilmunya dan seorang kartunis dilihat hebat kerana lukisannya bukan sahaja bagus, malah benar-benar memberi impak kepada mata yang memandang. Benar bukan? Hanya mereka yang tertentu sahaja mampu mendapat gelaran itu.

Lalu, saya berfikir lagi bagaimana si ibu yang membesarkan anaknya yang sudah berusia 20-an, bagaimana seorang tukang jahit yang menjahit telekung untuk pelanggannya, dan bagaimana seorang editor membaiki tulisan dan seorang designer memberikan sentuhan pada susun letak dan memilih gambar yang sesuai dengan tajuk cerita di majalah ataupun buku? Ya, saya sudah jumpa jawapannya.Bagaimana sudut pandang kita tentang hebat itu? Kita adalah hebat jika kita fikir kita begitu!

Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud: "Kamu adalah sebaik-baik orang yang dilahirkan untuk manusia, kamu menyuruh dengan makruf dan menegah kemungkaran dan beriman kepada Allah ." 

Mahu menjadi hebat? Boleh, dengan syarat jadilah hebat daripada kalangan manusia tetapi utamakan pandangan Dia. Moga kita semua menjadi manusia hebat yang ada manfaat buat ummat. Moga hati saya lebih terinspirasi untuk menjadi hebat apabila tiba hari yang baru muncul. Ayuh, kawan-kawan, betulkan niat. Mari semua menjadi manusia hebat!

 

Read more...

6.06.2011

Jagalah Hati, Harus Sentiasa Dicuci

Aktiviti harian kami sememangnya tidak lari daripada melihat huruf-huruf yang membina kata dan perkataan, kemudian langsung menjadi ayat-ayat yang tersusun indah membawa makna. Beruntung terasa apabila mampu membaca mutiara itu terlebih dahulu sebelum orang lain tahu. Ya, benar-benar bertuah kerana ia bukan sembarangan ilmu kerana ia datang daripada mereka yang benar-benar faqih bab ilmu itu. Dan sememangnya ilmu Allah juga. Alhamdulillah.

Satu perbincangan artikel saya baca, berkerut-kerut sambil memicit-micit dahi, cuba memahami maksud yang ingin disampaikan. Tambahan pula, saya bukan pelajar lulusan agama yang mahir istilah-istilah tertentu. Serasa tajuk perbincangan itu pernah saya baca sebelum-sebelum ini, tetapi susah benar mahu mengingat kembali poin-poin penting untuk menambahkan kefahaman dalam pembacaan artikel yang dibaca pada kali ini.  

Baru-baru ini seorang sahabat bertanya tentang dosa, apa yang dimaksudkan dengan dosa kecil, lantas saya menjawab dengan sedikit ilmu yang ada di dada, dosa kecil itu dosa yang tidak dilaknat Allah dan rasul. Ia bukan seperti dosa besar yang dilaknat seperti berzina, membunuh nyawa dan syirik kepada Allah. Walaubagaimanapun, dosa yang kecil itu boleh menjadi dosa besar lantaran terus-terusan melakukan dosa yang kecil. Bayangkan sahaja, setitik noktah hitam yang melekat di hati kemudian tidak dihapuskan kerana asyik dengan dosa yang kecil itu. Maka, lama-kelamaan hitamlah hati, kotorlah ia kerana dibiarkan tanpa mahu "dibasuh" dengan zikrullah bagi membersihkannya.

Lalu, saya menginsafi. Ini punca kepada kurangnya bertahan lama ilmu yang di dada. Imu itu cahaya, maka cahaya tidak akan menembusi hati yang sudah diselaput noda. Noda dari zina hati, zina lisan dan zina mata. Sungguh, walau tidak secara fizikalnya melakukan perbuatan terkutuk tersebut, tetapi ia sedikit sebanyak memakan hati yang secara fitrahnya mahu bersih dan dan dijaga rapi.

Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: “Siapa yang melakukan satu dosa, maka akan tumbuh pada hatinya setitik hitam, sekiranya dia bertaubat akan terkikis titik hitam itu daripada hatinya. Jika dia tidak bertaubat, maka titik hitam itu akan terus merebak hingga seluruh hatinya menjadi hitam.” (Riwayat Ibn Majah)
Saya mengerti manusia yang hakikatnya tidak punya sifat maksum, seringkali tewas daripada meninggalkan dosa. Bukanlah kita seperti rasul yang sempurna dan terjaga daripada melakukan kesalahan. Kerana itu, saya percaya manusia yang terbaik itu bukanlah tidak pernah melakukan kesalahan tetapi yang bertaubat selepas berdosa, serta berusaha mengelak sebelum diri hanyut dengan keindahan dunia yang sementara. 

Kami meneruskan kerja-kerja. Dalam hati bertekad mahu mengumpul ilmu selagi peluang terbuka dan berada di hadapan mata. Ya Allah, izinkan kami memiliki hati-hati yang mudah ditembusi cahaya itu. Allahumma amin.






Read more...

5.20.2011

Sabar itu Indah

Benarlah kata orang, sekadar memberi nasihat dengan mengalami sendiri sesuatu keperitan tidak sama. Jauh sekali perbezaannya. Menyebut bersabarlah dengan menangani sendiri hidup dengan kesabaran, dua perkara yang jauh. Bukanlah bermaksud ungkapan sabar itu tidak harus dilontarkan atau diguna pakai tatkala resah, marah dan gelisah menguasai diri. Kerana itulah perkataan yang seharusnya diguna untuk ditenteramkan dan menenteramkan. Allah juga berpesan dengan kalimah itu dalam kalam-Nya, mintalah pertolongan kepada Allah dengan sabar dan solat.

Hati manusia, secara fitrahnya mahukan sesuatu yang memberi kedamaian di jiwa. Apabila berlaku sesuatu yang mengganggu jiwa, hati menjadi kacau dan mahu segera keluar dari segala permasalahan. Contohnya, situasi dituduh melulu dan ditindas tanpa usul periksa sememangnya mengganggu gugat perasaan positif dari dalam diri. Secara tidak langsung, aura negatif pula yang datang, lantas lahirlah perasaan buruk sangka atau kata lainnya tidak suka dengan insan yang melakukan perkara tersebut kepadanya.

Seorang manusia mengingatkan tentang sabar lagi. Saya lihat dia seorang perempuan “berkasut merah”. Berkasut merah itu tandanya penuh wawasan dan keyakinan dalam jiwanya. Penuh sikap berbaik sangka menerusi tingkah lakunya. Dalam keadaan diri yang tidak betah menerima itu sebagai nasihat yang mendamaikan, kata-kata insan itu mulanya membingitkan telinga tetapi setelah duduk dan berwuduk, mengingatkan semula perihal isi nasihat itu, terasa seakan bernyawa semula. Bernyawa dengan motivasi yang baru. Dan kemudian motivasi itu mengecas seluruh jiwa raga.

Katanya: “Tidak suka orang adalah perkara normal. Semua orang akan merasainya. Apa boleh buat. Kita bukan sempurna untuk suka semua orang, tetapi jangan diikut sangat rasa itu sebab ada yang lebih kejam untuk kita fikir berbanding berfikir orang yang kita tidak suka itu. Kekejaman itu apa lagi kalau tidak berpunca daripada syaitan. Mesti kuat lawan dan jangan fikir tentang orang yang kamu tidak suka itu. Adalah lebih baik kamu buang masa dengan benda yang kamu suka.”

Sekalipun kata sabar itu tidak tertulis secara nyata, tetapi ia jelas meminta kita bersabar. Bolehkah kuat melawan syaitan dan nafsu itu dilakukan tanpa berbekalkan kesabaran? Ternyata tidak!

Lalu,sedikit rasa itu saya nukilkan di sini. Sebagai santapan mata dan jiwa supaya lebih reda menghadapi ketentuan Dia. Siapakah kita untuk diberi penghormatan setiap masa? Langsung tidak salah andai sehari kita berada di roda yang bawah lantaran hidup itu memang seperti roda. Lalu, saya memohon ampun kepada Allah sekali lagi kerana gagal berfikir sebagai seorang hamba. Itulah manusia. Astagfirullahal ‘azim.



Read more...

5.06.2011

Salam Hari Sabtu

Hari ini hari Sabtu. Berlalunya penghulu segala hari semalam, serasa cepatnya bertemu minggu yang baru. Ibarat air di daun mulai kering tatkala sinar mentari pagi gah menunjukkan kelebihan diri. Esok pagi, basah lagi kerana embun yang membasahi. Atau tidak sempat menemui hari yang baru kerana gugurnya daun walaupun itu bukan kehendak diri.  
Begitu juga manusia. Yang muda menjadi tua. Yang bujang menjadi pasangan bahagia, yang berdua menjadi seramainya. Yang sihat menjadi sakit dan yang kaya sekelip mata menjadi miskin. Walau kita tidak menyukai setiap yang berlaku, tetapi realiti hidup memang begitu. Allah berbicara menerusi kalam-Nya yang bermaksud: “Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Ingatlah, Allah jua yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya. (Surah al-Baqarah 2: 216)
Waktu semakin pantas berlalu. Meninggalkan manusia yang tidak endah soal mengisinya dengan perkara yang memberi manfaat pada diri dan orang lain. Pantaskah kita bertindak menghentikan waktu andai kita hanya hamba? Justeru, mahu mengubah sesuatu yang kita tidak berhak, maka lebih baik pasrah pada yang hak.
Kita mampu mengubah diri kita sendiri. Maka mengubah diri yang mempunyai matlamat hidup adalah lebih baik daripada mengubah masa daripada meninggalkan kita.  Mencari keberkatan masa adalah lebih baik daripada meminta Tuhan mengundurkan masa agar diberi kesempatan memohon keampunan pada-Nya.
Firman Allah s.w.t. yang bermaksud: “Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran. "  (Surah al-Asr 103: 2-3)
Maka, apabila tiba hari yang baru, senyumlah semanisnya kerana kita masih bertemu hari yang baru. Walau sakit, walau ada duka, walau ada hambarnya, yakinlah itu ujian untuk meninggikan tahap iman kita. Salam penuh ceria pada hari Sabtu! ^_________^

Read more...

4.28.2011

Mencari Ketenangan yang Sebenar (sambungan)


Kami mengunyah makanan sambil terus bercerita lagi. Perbincangan isu hari itu sekitar tajuk "anak-anak". Al-maklum, apabila umur-umur sebegitu, bercerita tentang anak-anak adalah topik yang hangat. Bermula kisah melahirkan sampailah keletah si anak yang comel dan mengghairahkan itu!. Memang seronok. Bagi yang belum merasa zaman itu, mendengar dengan khusyuk adalah pilihan terbaik.

Sedang kami asyik berkongsi cerita, azan dari ruang solat berkumandang. Sayup-sayup di tingkat atas. Kami menambah kelajuan menyuap makanan dan mengunyah. Bersolat jemaah pada waktu Zohor dan Asar adalah digalakkan pihak pengurusan pejabat, tetapi masing-masing memandang perkara tersebut sebagai wajib. Baik wanita, apatah lagi lelaki. Kami bersegera. Mahu mendapat yang 27 itu berbanding 1. Pernah sekali saya bertanya seorang staf yang sudah beberapa tahun bekerja di sini, apa rasanya suasana di sini? Mahu tahu, jawapannya: "Seperti di syurga!" 

Terpegun seketika mendengar jawapan itu. Bayangkan keadaan syurga. Tenang tanpa derita. Gembira tiada duka. Tersenyum tanpa nestapa. Indahnya saat bertemu dengan mereka yang sedang bergembira dengan keadaan itu. Kita gembira dan mereka juga sama. Tetapi di dunia syurga yang dirasa jauh sekali bandingannya dengan keindahan syurga di sana. Di dunia, syurganya tidak kekal lama. Kita mencari syurga dunia yang mana sasaran dan matlamat akhirnya syurga akhirat. Menagih syurga, pasti ada mujahadahnya. Bayangkan memenuhi keperluan solat berjemaah berbanding solat biasa juga ada cabaran. Cabaran masa itulah biasanya alasan kita. Walaupun hakikatnya hati yang tidak melawan nafsunya.

Itu adalah sedikit hadiah kegembiraan dan ketenangan. Bagi kita yang separuh masanya di tempat kerja, tidak boleh tidak, mencari ketenangan di sana juga perlu dimasukkan dalam agenda. Solat jemaah, ada majlis ilmu, suasana islamik, di mana batasan aurat terjaga dan hubungan yang terjaga dari segi adab Islamnya. Bergembira dan bersyukurlah andai kita terpilih bekerja di situ. Istiqamah dan bekerja bersungguh-sungguhlah kerana menjaga iman di hati perlu konsisten. Jangan pula di tempat kerja mendapat tarbiah, balik rumah buat tak kisah!


Read more...

4.24.2011

Mencari Ketenangan yang Sebenar

Kami sedang makan ketika itu. Seakan seperti sebuah keluarga yang berkumpul dengan cerita yang pelbagai. Tiba-tiba seorang yang berusia lebih beberapa tahun daripada saya mengajukan soalan. “Bagaimana kerja setakat ini?” Saya diam seketika, menelan saki-baki kunyahan makanan yang masih di dalam mulut. Tidak terkejut mendengar soalan yang hampir sama setiap hari. Saya balas dengan senyuman dahulu, menunjukkan saya senang dengan persoalan itu, “Alhamdulillah, akak. Saya suka suasana di sini,” ringkas jawapan balas saya.

Semua manusia mencari ketenangan dalam hari-hari mereka. Ketenangan zahir dan batin. Melihat orang lain beroleh pekerjaan yang memberikan pendapatan lumayan, naik pangkat dan menerima bonus, ada rumah dan kereta yang megah menjalar di jalan raya, apatah lagi merancang berkahwin pada umur yang muda, malah mempunyai perancangan untuk melancong juga! Kita terasa seakan mereka beroleh kegembiraan dan ketenangan dalam hidup khususnya soal pekerjaan mereka, boleh buat apa sahaja! Begitukah kebahagiaan dan ketenangan? Apakah maksud ketenangan yang sebenar? Bolehkah diganti dengan emas yang nilainya saban hari semakin meningkat? 

"Ya Allah, aku memohon daripada-Mu jiwa yang tenang, yang beriman dengan pertemuan dengan-Mu, redha dengan ketentuan-Mu, dan berasa cukup dengan pemberian-Mu."

Read more...

4.07.2011

Uniknya Tugas Seorang Editor

Assalamualaikum pengunjung Harirujihadah,

Setelah hampir seminggu saya melalui kehidupan sebagai seorang editor, hari ini saya ingin berkongsi sesuatu.

Permulaan sebelum menyunting atau mengedit itu, adalah kerana kita diamanahkan dengan tugas tersebut. Jadi tidak boleh tidak, kita gagahi juga. Dalam kalangan editor itu kebanyakannya adalah graduan yang mengkhusus dalam bidang pengajian komunikasi massa atau pengajian islam. Tetapi itu permulaannya. Kita layak kerana kita mempunyai akademik yang baik yang mengkhusus dalam bidang yang berkaitan untuk menjadi seorang editor. Tetapi ia berubah apabila kita sedang menjalankan tugas sebagai editor. Kemahiran insaniah meletakkan diri di tangga yang pertama melepasi akademik. Sikap kita menyumbang 97 peratus sementara hanya 3 peratus disumbang oleh akademik dan kelayakan kita dalam bidang editorial.

Menjadi editor memerlukan kita mempunyai sifat ikhlas yang tidak pernah berhenti. Mengapa saya berkata begitu adalah kerana kita turut menyumbang kepada hasil sesuatu artikel yang disunting. Menarikkah isinya? Sampaikah mesejnya? Atau yang lebih mencabar lagi, mampukah para pembaca itu faham dan amalkan yang sepatutnya? Di situlah ikhlas diperlukan. Editor ialah mereka yang tidak kelihatan. Mereka menjadi seseorang di balik tabir pembikinan majalah atau buku. Editor ibarat penulis lirik lagu. Popularnya seorang penulis lirik itu, tidak sepopular penyanyinya. Lebih malang, peminat lagu tersebut langsung tidak mengetahui penulis liriknya. Penyanyi biasa diangkat tinggi darjatnya dan selalu disebut-sebut namanya berbanding seorang penulis lirik. Jadi, mari kita tanya pada diri kita sendiri termasuk saya, sukakah menjadi editor? Bersediakah mahu menjadi editor yang ikhlas hatinya?

Antara ciri penting seorang editor ialah mempunyai sikap berani. Berani menyunting di mana yang kita rasakan betul untuk dibetulkan, cantik untuk ditambah perkataan atau buang perkataan yang tidak diperlukan. Andai kata kita tersalah selepas proses menyunting mohonlah maaf kepada penulis. Kesalahan itu adalah perkara yang tidak boleh dielak. Jangan takut jika kita tersalah. Yang penting adalah tidak melakukan kesalahan kali kedua. Pesan Ketua Editor sepanjang bekerja buanglah sikap ambil hati sebaliknya buat sepenuh hati dan dari hati. Insya-Allah semuanya akan berjalan dengan baik.

Menjadi editor juga memerlukan ketelitian yang tinggi. Perkara pertama apabila mendapat manuskrip asal yang perlu disunting adalah "zoom out to "zoom in". Kita perlu melihat mesej yang mahu disampaikan oleh penulis. Adakah isinya menepati kehendak tajuk dan objektif yang ingin disampaikan. Baca berkali-kali artikel tersebut sehingga kita boleh menjiwai. Ini adalah peringkat "zoom out" iaitu melihat secara luaran dahulu. Kemudian, ketelitian seorang editor diuji lagi dengan melihat dengan lebih dekat dari sudut ejaan, tanda baca, tatabahasa, susunan dan kelancaran ayat dan perkataan. Proses ini dipanggil "zoom in".

Berpuluh-puluh tajuk, beribu-ribu perkataan, beribu-ribu ayat juga perlu diteliti. Mana mungkin seorang editor boleh lari daripada mempunyai sifat sabar! Meletakkan di minda kerja adalah kerja boleh menyebabkan tekanan. Sebaliknya meletakkan di minda kerja adalah ibadah yang memberi ruang untuk ke syurga, itu lebih merangsangkan. Renungilah kata-kata hikmah ini: "Siapa kita 5 tahun akan datang ditentukan oleh buku apa yang kita baca sekarang dan dengan siapa kita berkawan". Maka letakkan di hati, setiap kalimah yang dibaca dan disunting merupakan ilmu yang dapat mencorakkan kita pada masa akan datang. Wallahu'alam.







Read more...

3.30.2011

Aduhai, Takutnya...


Semua insan mempunyai rasa takut apabila bertukar atau berubah ke situasi yang baru. Bayangkan seorang anak yang diberi keselesaan tinggal bersama keluarga sebelum menyambung pelajaran ke peringkat menengah dan sekolah yang baru, seorang pelajar lepasan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) yang menginjakkan kaki ke alam universiti sebelum berada di sekolah menengah, seorang graduan yang diberi jawatan dalam sesuatu kerjaya yang akan dipikulnya dan pelbagai lagi perubahan situasi, pasti ia mengundang perasaan kurang selesa. Di fikiran mereka terbayangkan guru besar yang garang, pensyarah yang tidak ada rupa belas kasihan atau majikan yang mahu menaikkan target jualan setiap suku tahun.

Saya diberikan pesan oleh seorang sahabat. "Jangan risau. Tenang sahaja. Apa yang penting ikhlaskan niat dan tunaikan amanah sebaik mungkin. Sama ada kita pelajar atau pekerja itu bukan masalahnya. Hakikatnya kita belajar, bekerja untuk Allah jua." Benar sekali. Seluruhnya saya bersetuju dengan pendapat beliau. Perasaan takut semua akan lalui. Bayangkan jika perasaan takut tidak ada, manusia tidak ada disiplin. Manusia tidak menjadi perancang hidup yang baik untuk dirinya. Manusia juga akan buat kerja sambil lewa. 

Manusia diberikan amanah dalam setiap hari dalam hidupnya. Tanggungjawab isteri kepada suaminya, tanggungjawab anak murid kepada anak guruya, tanggungjawab pekerja kepada majikannya. Nah, jika semua ini kita mampu sebaik mungkin dari pengawasan Allah, apalagi yang perlu ditakutkan? Takut pada guru besar, takut pada rakan sekelas, takut pada pensyarah atau takut pada majikan sudah boleh dilunturkan kerana meletakkan takut pada yang selayaknya.

Ingatlah, kita mampu tenang dalam setiap perubahan yang kita hadapi. Jangan gopoh apabila mengharung badai. Jangan cemas ketika menongkah gelombang di lautan. Tempuh ia dengan baik dan sandarkan hanya pada Tuhan, pengawas manusia yang paling baik. Jika Allah itu menjadi pengawasnya, maka adakah makhluk lain yang perlu ditakutkan?

Firman Allah dalam surah al-Baqarah ayat 40, Wahai Bani Israel! Kenangkanlah kamu akan segala nikmat yang telah Kuberikan kepada kamu, dan sempurnakanlah perjanjian (kamu) denganKu, supaya Aku sempurnakan perjanjianKu dengan kamu dan kepada Akulah sahaja hendaklah kamu merasa gerun takut, (bukan kepada sesuatu yang lain).


Read more...

3.28.2011

Surat Untuk Si Merah Humaira. Cabarlah Diri Sendiri!

Assalamualaikum Merah Humaira,

Moga surat yang dinanti olehmu ini sedikit memberikan warna dalam corak hidupmu hari ini. Didoakan juga supaya kamu sihat iman dan jasad ketika membaca surat ini. Sudah bersedia? Baiklah, mari kita mulakan dengan kalimah pembuka yang cukup luar biasa fadhilatnya Bismillahirrohmannirrohim. Moga titipan saya memberi makna dan dapat dihadamkan pada yang membacanya. Amin.

Merah Humaira,

Tujuan surat ini dilayangkan buat kamu adalah ingin mengisi hari-hari dalam hidupmu yang hanya tinggal kurang seminggu sebelum menjadi warga dan pekerja di Kuala Lumpur. Ia bukan sekadar suka-suka untuk kamu simpan dan dibuat pekasam tetapi dihadamkan dan dilumatkan supaya ia sebati dalam diri kamu sebelum kamu menempuh alam yang lebih mencabar pada masa akan datang. Saya tahu kamu sedang berdebar-debar menanti hari itu, tetapi pastikan kamu khatamkan dahulu bait-bait kalimah ini.

Kamu tentu percaya kejayaan yang manis menuntut perjuangan yang panjang dan jauh. Kerana itu tidak ramai yang terpilih menjadi orang yang berjaya walaupun pilihan mereka mahu berjaya. Dunia lebih memerlukan para pejuang kebenaran berbanding penyorak dan pemerhati. Oleh itu, saat kakimu jejak di negeri paling sibuk di Malaysia itu nanti, kuatkan azammu ingin menjadi orang yang kuat semangat, tidak malu bertanya dan cekal hatinya, yang tidak pantas mengkasihankan diri sebelum berusaha habis-habisan. Maka, cabarlah diri sendiri!

Merah Humaira,

Kamu pasti masih ingat saat kamu bermonolog satu masa dahulu. Kamu terus-terusan berkata pada diri "Aku mahu keluar dari zon yang selesa. Aku mahu jadi sebaik-baik ketua dan pemimpin paling tidak kepada diri sendiri. Aku mahu jadi orang yang berjiwa besar". Maka inilah jalannya untuk semua itu. Ia berbeza dengan sebelum ini. Pulang dari bekerja makanan terhidang di atas meja, baju pula mesin basuh punya kerja, menatap wajah ayah bonda untuk berkongsi cerita dan pelbagai lagi nikmat seperti syurga yang terbentang di depan mata. Maka apalagi, cabarlah diri sendiri!

Sehingga kini, saya pasti kamu masih terfikir sendiri. Benarkah kamu sudah diterima menjadi editor di sebuah syarikat yang semakin mencipta nama di Malaysia. Setelah beberapa hari baru kamu ke alam realiti. Ya. Benarlah, percaturan Allah jarang-jarang orang mengerti hikmahnya. Ini soal rezeki. Tuhan itu ada, jangan risau soal rezeki. Dan sudah pasti sifat Allah yang kekal itu membuatkan kita semua perlu yakin. Berulang kali saya dinasihatkan dan menasihatkan kamu. Jangan takut soal rezeki walaupun dahulu pointer kamu tidak tinggi.

Merah Humaira,

Kehidupan adalah ibarat kepingan-kepingan puzzle yang perlu dicantumkan. Soal bagaimana dan bentuk apa jadinya nanti, bergantung pada sikap dan diri. Andai kamu mahukan kepingan membentuk puzzle yang cantik dan besar, pasti kamu perlu masa dan tenaga yang lebih bagi menghasilkannya. Apalagi, cabarlah diri sendiri!

Warkah ini hampir sampai ke hujungnya. Sebelum saya akhiri dengan titik-titik dakwat yang semakin menyurut, suka saya tuliskan perkongsian penuh hikmah ini. Saya baca dari buku Di Mana Terangnya Bulan karya Tuan Bahruddin Bekri. Ayatnya lebih kurang begini; Hati umpama cahaya bulan. Ia akan memancar pada kelakuan dan sikap kita. Jadi sekiranya hati gelap dan samar, ia juga akan dilihat pada sikap kita. Mudahnya hati boleh menjadi gelap, boleh samar dan boleh terang. 

Tetapi gelap, samar, dan terangnya bulan bukan kerana cahayanya sendiri tetapi daripada cahaya matahari. Hati kita juga begitu. Samar, gelap atau terangnya hati bukan kerana hati itu sendiri tetapi akibat daripada apa yang kita niatkan. Niat itu yang memancarkan pada hati seterusnya memberikan sama ada gelap, samar atau terangnya hati kita.

Merah Humaira, 

Bagaimana rasa sekarang? Sudah lebih tenang? Pokok pangkal hatimu. Jaga iman dan hatimu baik-baik walau di mana sahaja kamu berada. Moga kamu dapat mencipta nama suatu hari nanti. Saya akan sentiasa berdoa dari sini. Teruskan berusaha dengan gigih! p(^___^)q

Cabarlah, diri sendiri!

Kembarmu,
Nurul Amirah Bt Abdul Rahim 。◕ ◕。



Read more...

3.26.2011

Lelaki Tua Di Pasaraya

Susuk tubuh itu sekejap ke belakang dan ke hadapan. Kiri dan kanan. Jalannya lambat-lambat. Matanya kadang-kadang dikecilkan seperti melihat benda yang jauh. Dengan matanya yang empat itu jua dia awas memerhati. Rambutnya sudah tidak banyak yang hitam. Sekali sekala kakinya ditolak ke hadapan. Laju.  Sengal-sengal berdiri lamanya sedikit hilang. Semoga... Dengan jaket yang tersemat di tubuh, dia tekun memerhati seolah-olah orang besar juga di situ.

Tugasnya tidak lebih dari memerhati dan menegur. Memerhati kemudian menegur sekiranya ada bunyi dari pengesan kod bar barang yang tidak dijual tetapi berjaya di bawa keluar dari pasaraya. Pernah sekali di berjaya mengesan pencuri minuman keras dari dalam pasaraya. Terkagum dengan ketelitiannya mengesan lantas menangkap pencuri tersebut (saya fikir mungkin si peminum sudah mabuk) walaupun pada masa itu pencuri berjaya keluar dari sekatan pengesan kod bar barang.

Semasa hendak pulang tadi, dalam keadaan hujan yang renyai-renyai saya melihat lelaki itu membawa motor kapcainya. Dengan tubuh yang sudah tidak sekuat dahulu, lambat-lambat cuba dihidupkan motornya. Tambah-tambah lagi hujan renyai-renyai. Enjin sukar sekali untuk dihidupkan. Entah mengapa hati merasa sayu. Penat kaki yang berdiri berjam-jam lamanya dipaksa untuk menghidupkan motor usang pula. Dalam hati bertanya, di mana anak-anaknya?

Dalam usia sekitar 60-70 tahun itu, seharusnya berfikir untuk lebih bersama keluarga. Tambahan lagi sekiranya kudrat tidak kuat lagi. Simpati. Di mana silapnya?

P/S: Entri ini ditulis sewaktu saya bekerja di sebuah kedai buku di sebuah pasaraya berapa bulan yang lepas. Ini semua gara-gara kekeringan idea (=.=).

InsyaAllah akan kembali dengan idea yang segar. Nantikan ya 。◕ ‿ ◕。

Read more...

3.21.2011

Lagi-Lagi Temuduga

Assalamualaikum dan selamat bertamu kawan-kawan. 

Baik, saya masih dalam mood temuduga. Maka di sinilah saya mahu bercerita semahu-mahunya!

Usai bersiap dengan pakaian bewarna coklat yang patuh syariah, saya bergegas ke stesyen komuter Seremban. Perjalanan yang memakan masa hampir 2 jam saya lalui dengan hati yang tidak menentu tetapi dipaksa bertenang. Ditemani dengan butir-butir selawat, banyak membantu. Hampir jam 10.45 pagi saya sampai di destinasi dan mula memikirkan cara ke tempat temuduga. Kepala dipusing kiri dan kanan, mata juga melilau mencari sebuah teksi malangnya langsung tidak kelihatan.



Di stesyen Kepong Sentral, keadaan agak lengang. Waktu sebegitu bukan waktu pekerja berpusu-pusu mahu pulang dari bekerja atau mahu ke kedai makan untuk mengisi perut yang sedang berkeroncong. Saya berjumpa dengan seorang perempuan. Saya bertanya di mana mahu dapatkan teksi. Jadi, dia jawab begini, " Akak mahu ke sana? Mari naik dengan saya. Naik prebet sapu. Naik teksi dia tipu kaw kaw punya!

Saya kerling jam. Kurang 5 minit lagi jam 11.00 pagi. Waktu yang harus saya berada di Telaga Biru. Saya tersenyum lalu berkata. "Baik, okey juga". Entah apa kuasa saya boleh berkata begitu walaupun prebet sapu itu entahkan dalam perjalanan atau sedang sibuk menjemput mereka yang mahu berjimat ataupun mereka yang tidak mahu ditipu kaw kaw oleh pemandu teksi. Semasa menunggu, kami mendengar khabar pemandu kereta yang kami tunggu ditimpa kemalangan dalam perjalanan menjemput kami. Allahu Akbar. Hati bertambah galau.

Menanti lagi 10 minit, mujur ada juga pemandu prebet sapu yang boleh mengambil kami. Terlewat beberapa minit di destinasi. Mujur saya tidak ditanya soalan "Mengapa terlewat?" Saya isi borang dan terus dibawa ke bilik temuduga. Terus terang, Telaga Biru cukup cantik dan suasananya menenangkan. Kini, saya berhadapan dengan 3 orang manusia. Wajah mereka nampak budiman, berwajah akademik dalam bidang pengajian islam. Saya tertunduk malu. Baik, saya sudah bersedia. Di hadapan saya kini Ustaz Mohd Wahid, Encik Azam dan Cik Husna yang mana mereka semua adalah editor bagi majalah Solusi. Majalah dikenali ramai!



Perkara pertama ditanya mengapa memilih jawatan editor majalah agama sedangkan saya bukan pelajar bidang tersebut. Untuk pengetahuan kalian, calon temuduga yang memohon jawatan ini semuanya berlatar belakangkan bidang pengajian islam. Baik, saya sudah hafal jawapan apa yang akan diberi. Mahu tahu? Ia lebih kurang sama seperti apa yang dinasihatkan Tuan Bahruddin Bekri (rujuk surat misteri beliau dalam entri sebelum ini) dan saya tambah mahu berada dalam biah solehah. Saya juga diminta membaca ayat Al-Quran yang dihafal dan hadis yang saya masih ingat. Saya cuba menyelam kembali zaman dahulu. Saya meneguk air liur, mengenang kembali kali terakhir saya belajar mendalam subjek Syariah Islamiah dan Al-Quran dan Sunnah. Pelajar sekolah agama harian biasa, kemudian ke universiti dan belajar perkara sekular. Oh...... T______T

Tiba-tiba saya teringat hadis yang saya suka hafal dahulu dan masih ingat sedikit. Ya, ia tentang bersugi. Entah mengapa dalam banyak-banyak hadis, yang itu yang suka dihafal. Mungkin sebab saya suka menggosok gigi! Ya. Itu jawapan yang tepat sekali. Sebab itu saya telah berpesan pada sahabat yang menunaikan umrah supaya membeli kayu sugi dari sana untuk saya. Barulah dinamakan saya bersugi dan mengikut sunnah Nabi. Oh, maaf. Saya agak melalut dan keluar topik. Ustaz Wahid minta saya baca pula hadis tentang niat. Syukur saya masih ingat hasil dari program di universiti di mana kami perlu menghafal hadis pertama Imam Nawawi dalam Hadis 40. Jadi saya baca sekali dengan maksudnya.

Setengah jam di dalam bilik yang nyaman dengan penghawa dingin yang berfungsi dengan baik,saya diberikan pula petikan artikel agama untuk disunting. 10 minit kemudian, saya hantar dan bersiap-siap mahu kembali ke Seremban. Sempat juga saya terserempak dengan Ustaz Haji Zahazan dan Tuan Haji Muhammad Zakaria, orang-orang kuat Telaga Biru. Terasa teruja melihat mereka dari dekat. Mujur tidak bertemu dengan Ustaz Pahrol Mohd Juoi. Entah apa reaksi luar biasa saya bila berjumpa dengan penulis terbaik pilihan itu!

Perjalanan ke stesyen Kepong Sentral semula ditemani dengan pak cik teksi yang ramah. Mulutnya tidak habis bercerita Telaga Biru yang terbaik!!!! Mahu tahu? Antaranya Telaga Biru sentiasa menyarankan pekerja solat Zohor secara berjemaah, solat Dhuha juga ditekankan, makan tengah hari diberi percuma dan pelbagai lagi. Pendek kata saya juga telah jatuh cinta dengan Telaga Biru. Oh....

Baiklah entri kali ini agak terbabas dari objektif sebenar penubuhan blog. Walaubagaimanapun, saya puas mencurahkan perasaan malu, kelakar, dan gembira sepanjang hari saya ke temuduga dan di Telaga Biru. Oh ya, abang prebet sapu yang kemalangan tidak mengalami kecederaan. Cuma tayar vannya bengkok dan sudah dihantar ke bengkel.

Dalam perjalanan saya tersenyum sendiri. Teringat pula penuh hadis yang saya baca tersekat-sekat tadi. Temuduga memang menyebabkan debaran yang melampau lantas menyebabkan kita panik dan lupa apa yang sepatutnya kita ingat. Dalam hati saya berdoa, "Tuhan, berikan aku jawatan itu sekiranya ia baik untuk kehidupan aku yang akan datang" Amin...


Read more...

3.20.2011

Kisah Di Sebalik Temuduga

Assalamualaikum, hari ini saya suka bercerita kisah temuduga. 2 hari yang lepas, selepas menerima berita saya akan ditemuduga, maka saya terlonjak girang. Hati dan jasad. Gembira kerana saya ada peluang untuk bekerja luar dari rumah dan mempunyai gaji yang tetap. Setiap bulan masuk dan paling penting saya suka karier itu. Saya sedang bergembira dengan kerja yang sekarang cuma keadaan mendesak supaya mencari sumber kewangan lebih dari sedia ada atas beberapa tuntutan. Tidak perlulah saya hurai lebih panjang tuntutan apakah itu. T_______T



Baiklah, laman Telaga Biru sudah lebih 5 kali saya kunjung hari ini. Saya ambil semua konten yang agak penting. Saya perlu hafal dan faham kerana kemungkinannya besar untuk ditanya. Tidak mahulah jika ditanya siapa pengasas Telaga Biru, maka saya tersengih-sengih dan menjawab "Maafkan saya, saya kurang pasti pula". Oh...itu jawapan yang sadis!

Baju, ya! Saya sedang fikir baju apa yang sesuai.  Eh, sebenarnya warna apa yang paling berpengaruh. Sudah pasti saya memilih baju kurung dengan warna yang tidak terlalu cerah dan kelam. Yang pasti saya cuba tampil dengan sederhana dan tampak mesra. Saya teringat. Ada seorang berpesan kepada saya semasa temuduga perkara yang paling penting adalah niat. Kerana apa kita mahu bekerja? Bila sudah diniatkan kerana Tuhan dan mahu memberi manfaat pada ummah, sudah pasti kita terdorong dengan nilai positif yang sudah diaktifkan. Sebagai contoh, saya ingin mendapat jawatan sebagai editor kerana mahu membantu masyarakat faham apa yang ditulis oleh penulis. Saya memudahkan urusan mereka (pembaca) untuk belajar agama. Dan bila mana saya berniat kerana Allah juga, saya sudah pasti berharap Allah sahaja yang dapat membantu saya semasa saya ditemuduga dan semasa saya bekerja (sekiranya dapat). Ya, saya sudah jelas sekarang bila saya menulis semuanya.


Baru-baru ini, saya bertanya dengan seorang penulis merangkap editor kesayangan saya. Tuan Bahruddin Bekri. Saya maksudkan sayang (baca;bukan kepada penulis tetapi kerana penulisan) kerana ayatnya  menyentuh soal kehidupan yang dingin dan sederhana. Saya doakan supaya beliau menjadi penulis yang disayang Tuhan dan saya dapat mengikut jejak langkahnya.. Amin. Baiklah, saya terus kepada soalan saya kepada Tuan Bahruddin. Saya bertanya soal bidang pekerjaan yang tidak sama dengan bidang pengajian. Jadi ini, jawapan beliau yang saya ambil dari mesej Facebook;

"Waalaikumussalam.

Saya diberikan pesan, insya-Allah kita akan berjaya dengan cemerlang sekiranya bekerja dalam bidang yang kita minati.

Itu yang saya usahakan sekarang bagi berjaya dengan cemerlang dan perjalanan masih jauh. Atas sebab itu jugalah saya tidak ralat bagi bekerja di luar bidang pengajian.

Tidak ada masalah sekiranya cikpuan mahu bekerja di luar bidang cikpuan. Masalah yang wujud mungkin hanya daripada perpeksi negatif keluarga dan rakan-rakan. Perpeksi negatif itu akan berubah apabila kita sudah berjaya dalam kerjaya kita ataupun setidak-tidaknya, kerjaya yang kita minati itu tidak memberi kerugian kepada diri.

Sekiranya kita bekerja dalam bidang pengajian kita, ia adalah bonus besar. Malah digalakkan sebenarnya bagi bekerja dalam bidang pengajian kita dulu sebelum berpindah bidang. Ini bagi meluaskan cara fikir dan pandang kita.

Apapun, saya yakin Cikpuan tahu apa yang terbaik untuk diri dan masa hadapan. Berusaha dan usah hilang sabar dan terlalu cepat kasihan kepada diri sendiri apabila gagal. Kasihan kepada diri sendiri apabila gagal adalah perkara yang melemahkan kita dalam diam.

Selamat berjaya."

Yang Benar,
Tuan BB

Saya rasa bersemangat walaupun hakikat 'dup dap dup dap' di dada semakin galak. Saya mahu terus ingat dan simpan ini sebagai semangat. Andai saya lupa, tolong ingatkan saya tentang mesej ini. Terima kasih. Saya mengira sudah lebih 8 kali saya ditemuduga. Rupanya banyaknya bilangan temuduga tidak menjamin kita tidak mendapat penyakit berdebar itu. Entahlah...

 Baiklah, banyak lagi yang perlu saya pastikan sempurna sebelum hari yang bakal muncul esok. Bercakap di hadapan cermin, semak semula sijil-sijil di fail, seterika baju. Oh ya, telefon juga perlu di topup dan baterinya perlu dicas sampai penuh lebih-lebih lagi kedudukan pusat temuduga tersebut tidak pernah saya jejak sebelum ini.

Kepada kawan-kawan yang membaca entri ini, setiap doa kalian amat diharapkan. Setiap sokongan dan nasihat amat dialu-alukan. Okey, saya harus keluar dahulu. Tidak sabar menanti hari-hari mendatang dengan senyum ^_________^

Assalamualaikum.




Read more...

3.12.2011

Pesan dan Span

Hari ini, seorang sahabat memberikan pandangannya tentang pesanan. Pesanan itu sepatutnya seperti air yang diserap span. Kerana pesanan itu sifatnya baik. Tambah-tambah lagi bila ia diselitkan aturan dan syariat yang diajar dalam islam. Malangnya tidak semua pesanan itu mendatangkan kesan yang baik pada yang mendengar dan menerima. Adakala ia dianggap sebagai leteran biasa dan kata-kata kosong. Ada juga yang membalas pesanan itu di hati, "Macam bagus sahaja!"


Adakah salah sang pemberi kerana tidak ikhlas dalam menyampaikan pesan atau hati si penerima yang tidak menerima dengan pandangan yang baik? Bukanlah saya menyalahkan pemberi atau penerima. Tidak, tiada siapa yang salah.

Hati yang bersih itu bukan semua yang memiliki. Mari kita cuba sesuatu. Ambil sehelai kertas kosong yang putih bersih dan juga kertas yang berwarna. Minta seorang rakan buatkan satu titik dengan pen dakwat hitam. Kemudian kita cari di mana titik tersebut. Mana lebih mudah? Apabila hati yang bersih itu tertitik dengan noda, ia lebih mudah disedari lantas mudah mahu dipadamkan dengan zikrullah. Bayangkan hati yang sudah sebati dengan dosa dan noda, pasti sukar mahu menerima hakikat sedang atau telah melakukan dosa.


Begitulah perkaitannya dengan pesanan. Pesanan yang baik hanya akan diberi dan menembusi hati yang bersih. Ia dimainkan oleh dua watak. Penerima dan pemberi pesan. Kerana itu janganlah memilih untuk tidak memberi pesan kerana bimbang akan hati yang tidak bersih atau kurang bersih. Atau lebih malang kita memilih untuk menolak segala pesanan kerana masih dengan monolog :Eh, dia macam bagus!"

Selagi ada ruang, memberilah. Selagi ada masa, berkongsilah, selagi ada tenaga, gunakanlah. Medan kita luas, cara kita tentu pelbagai. Mari bersama kita memberi dengan harapan hati kita dan mereka bersih dan menerima seperti span yang menyerap air. Pohonlah supaya hati kita bersih sebelum memberi pesan. Pesan dahulu pada diri, tangan yang memberi dan menulis pesan itu biar menaip atas nama Allah. Biar hati yang ikhlas itu bertemu Allah sebagai saksi kita sudah ada usaha memberi pesan dan peringatan.

Berkata Imam Nawawi, Orang yang memerintah dan melarang tidak semestinya orang yang sempurna. Dia tidak harus melakukan setiap apa yang diperintahkan dan meninggalkan setiap apa yang dilarang. Namun, wajib bagi siapa sahaja untuk menyuruh kepada kebaikan walaupun dia sendiri tidak melakukannya. Wajib juga baginya mencegah keburukan walaupun dia sendiri melakukannya. Oleh itu, seorang wajib melakukan dua hal, iaitu mereka memerintahkan diri sendiri dan orang lain serta mencegah diri sendiri dan orang lain. Apabila salah satunya mereka lalaikan, bagaimana mungkin mereka boleh melalaikan yang lainnya?


Read more...

1.15.2011

Berwajah Baru

Blog saya kini berubah susunan dan warna. Nampak bersih dan suci, juga tidak serabut untuk memandang dalam tempoh masa yang lama. Mungkin putih itu lebih membuatkan idea-idea lebih mengalir deras untuk dicernakan di sini. Elemen kebudak-budakan juga cuba dikurangkan kerana blog itu melambangkan si empunya. Selamat membaca dan terima kasih kepada semua yang sudi singgah di laman saya ini (^______________^) v
Read more...

1.07.2011

Siang Dan Malam

Malam sudah mendatang. Matahari memberi ruang pula pada sang bulan memainkan peranan. Silih bergantinya bulan dan matahari tanda zikir dua makhluk itu. Zikir itu ingat maksudnya. Bila ingat maka tidak lupa akan pencipta lantas tunduk dan patuh dan atas segala arahan Tuhan. Besarnya hikmah penciptaan siang dan malam pada alam buana. Mengizinkan datangnya malam sesudah siang berhempas pulas dikerjakan oleh matahari. Maka, terimalah manusia sebagai makhluk Tuhan yang mendapat segala nikmat dari siang dan malam itu.

Malam yang penuh erti bagi mereka yang mendalami setiap detik yang berlalu. Berlalu bersama pahala atau berlalu begitu sahaja ditambah dosa. Dan tatkala detik-detik itu diniatkan dan dikerjakan biar jadi ibadah, maka beruntunglah mereka. Rugi pula yang sebaliknya. Manusia itu masanya sama. Yang berbeza cuma pengisiannya. Setengah berisi setengah kosong atau benar-benar kosong atau benar-benar terisi penuh. Yang pasti setiap yang masa berlalu itu pasti dihitung penggunaannya.

Firman Allah yang bermaksud : "Barangsiapa mengerjakan kebaikan walau sebesar zarah pun, nescaya dia akan melihat (balasan) nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan walau sebesar zarah pun, nescaya dia akan melihat (balasan) nya pula.” ( Surah Az-Zalzalah ayat 7-8 )

Kerana itulah perjalanan siang dan malam bukan sekadar perjalanan biasa-biasa tetapi sesuatu perkara yang harus dikoreksi supaya esoknya yang ditempuh adalah hari yang luar biasa. Kerana keizinan yang diberi, mampu membuat kita tidak terjatuh di lubang yang sama berulang kali. Biar malam dan siang menjadi medan pertempuran manusia yang matang berfikiran, mampu membezakan buruk atau baik natijah sesuatu pengakhiran selepas sesuatu tindakan.

Malam yang masih berjalan. Ada cerita yang pelbagai. Jika dunia di tangan akhirat di hati. Kedua-dua harus seimbang. Kerana kita terikat dengan hukum bertuhan. Tawazun itu tampungan pada kelemahan. Kerana manusia itu tiada yang sempurna dalam kehidupan. Bersungguhlah mengejar akhirat melalui dunia kerana dunia untuk manusia itu tidak lama walaupun matahari hanya akan padam tika akhirat sahaja. Siang dan malamku hari ini bagaimana?


Read more...
Related Posts with Thumbnails