Snow

9.12.2010

Hidayah Di Balik Syawal (Final)

Gambar sekadar hiasan

Suasana sunyi. Hanya bunyi ayam diselang seli bunyi cengkerik. Langsung tidak kedengaran bunyi kenderaan lalu lalang. Rumah Tok Chik ke dalam sedikit dari jalan raya utama. Mampu memberikan anak muda di kota cemburu dengan ketenangan yang dikecapi di sini. Tok Chik tersenyum. Seperti teringat sesuatu, lalu menyambung ceritanya. ‘Tok dahulu orang susah. Hendak beli Al-Quran memang tiada duit. Tapi, bila kita berniat perkara yang baik, Allah akan bantu untuk kita dapatkan. Allah beri apa yang kita perlu. Ada seorang kaya berhajat mahu sedekahkan Al-Quran pada orang di kampung. Waktu itu Tok terpilih. Alhamdulillah. Rezeki yang datang tanpa disangka-sangka.’

‘Masa itu umur Tok berapa?’, Saya memecah tembok berkomunikasi sehala. Sengaja mahu menghidupkan suasana. ‘Umur Tok banyak dah masa itu. Sekitar 30 tahun juga. Tapi keinginan Tok sangat kuat mahu belajar walaupun umur sudah banyak’. Saya terdiam. Berfikir tentang anak muda sekarang yang sumber ilmunya cukup luas dan tidak banyak halangan untuk menuntut tetapi berapa ramai di kalangan mereka yang bersyukur lantas mengamalkan ilmunya?

‘Tok suka baca Al-Quran sambil melihat terjemahannya sekali. Adakala meleleh air mata Tok, ‘. Riak wajah Tok Chik sedikit berubah. Garis-garis halus di dahi jelas kelihatan. Ada kerut di wajahnya. Mungkin mengingat kembali ayat Allah yang masih berbekas di hatinya. Sempat Tok Chik bacakan 7 ayat akhir dari Surah Yassin, ayat-ayat dari Surah At-Tin juga ayat ke 10 dari Surah Al-Kahfi yang merupakan ayat-ayat yang mengandungi peringatan juga doa yang boleh diamalkan. Firman Allah yang bermaksud:

Dan apakah manusia tidak memperhatikan bahwa Kami menciptakannya dari setitik air (mani), maka tiba-tiba ia menjadi penentang yang nyata! Dan ia membuat perumpamaan bagi Kami; dan dia lupa kepada kejadiannya; ia berkata: "Siapakah yang dapat menghidupkan tulang belulang, yang telah hancur luluh?" Katakanlah: "Ia akan dihidupkan oleh Tuhan yang menciptakannya kali yang pertama. Dan Dia Maha Mengetahui tentang segala makhluk. Iaitu Tuhan yang menjadikan untukmu api dari kayu yang hijau, maka tiba-tiba kamu nyalakan (api) dari kayu itu." Dan tidaklah Tuhan yang menciptakan langit dan bumi itu berkuasa menciptakan yang serupa dengan itu? Benar, Dia berkuasa. Dan Dialah Maha Pencipta lagi Maha Mengetahui. Sesungguhnya keadaan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya: "Jadilah!" maka terjadilah ia. Maka Maha Suci (Allah) yang di tangan-Nya kekuasaaan atas segala sesuatu dan kepada-Nyalah kamu dikembalikan. (Surah Yassin: 77-83)

Saya terangguk-anguk. Tersentak dengan teguran Allah menerusi kalamNya. Ternyata insan di hadapan saya tika itu menjadi perantara Allah untuk saya beringat semula. Subhanallah. Tok Chik sempat berpesan. Kembali ke rumah, pastikan setiap dari kami mempunyai Al-Quran yang ada terjemahannya sekali. Baca dan fahami maksud ayat Allah. Beria-ia Tok Chik mengingatkan sebelum kami mengakhiri kunjungan ke rumahnya.

Saya teringat petua kelihatan muda Tok Chik yang sempat dikongsikan. Mahu tahu? Percayalah! Tok Chik tidak pernah minum air paip tetapi hanya minum air hujan yang ditadah kemudian dienap supaya air yang bersih di bahagian atas sahaja dapat diambil untuk dibuat minum. Tok juga kerap minum air yang akan diselawatkan dahulu. Semua yang masuk ke perut dipastikan sebaik mungkin adalah yang terbaik dan dibaca dengan ayat mulia.

Semuanya membuatkan saya teruja dengan insan tersebut. Ia nampak seperti perkara biasa. Tetapi bagi saya yang melaluinya sendiri, pengalaman berjumpa dengan insan seperti itu membuatkan mulut saya tidak berhenti memuji dan bercerita tentang Tok Chik sepanjang perjalanan di dalam kereta. Tambah lagi beliau adalah di kalangan saudara saya sendiri. Darahnya yang mengalir, juga mengalir di dalam badan saya. Semangatnya yang membara juga membara di hati saya. Pengalaman itu membuatkan saya jauh berfikir. Indahnya nikmat islam, iman dan berkeluarga yang Allah limpahkan. Alhamdulillah!

Firman Allah yang bermaksud:

Dan kami sekali-kali tidak akan mendapat petunjuk kalau Allah tidak memberi kami petunjuk (Surah Al-A’raf: 43)

Tamat

No comments:

Post a Comment

Komen bernas pengunjung

Related Posts with Thumbnails