Snow

12.28.2009

Kisah Baca dan Tulis..


Sedari kecil kita digalakkan untuk membaca. Ibu bapa juga melabur untuk kepentingan anak-anak untuk masa hadapan dengan menghantar ke sekolah dan membeli bahan bacaan di rumah. Semakin kerap kita membaca, semakin tajam pemikiran kita. Salah sekiranya semakin banyak membaca, semakin tepu pemikiran. Apabila banyak membaca, sel dalam otak menjadi aktif. Lalu mencetuslah sinaps. Sel dalam otak menjadi kurang aktif dan hanya duduk diam sekiranya jika ia tidak diguna untuk membaca dan berfikir.Tetapi semuanya mesti betul pada perlaksanaan. Membaca pada masa yang betul. Tidak mengabaikan kerja dan tanggungjawab yang lain akibat terlalu asyik membaca..

Apabila membaca, otak akan berusaha memahamkan dan menyimpan maklumat. Itu sekiranya kita yang arahkan demikian. Sekiranya kita tidak berusaha mengingatkan, maka ia akan lupus dari ingatan. Sebab itulah ada sesetengah perkara yang kita baca, tidak semua mampu kita ingat. Semuanya perlu pada arahan. Nampak seperti rumit. Sudahlah perlu dibaca, hendak diingat pula..

Sebenarnya, kita hanya perlu banyak membaca. Kerap membaca, membuatkan otak semakin ligat berfikir, aktif berfungsi. Kerja kita hanya perlu membaca, kemudian serahkan pada otak untuk bekerja. Kalau tidak percaya, cubalah untuk tidak membaca dalam masa sebulan. Otak pasti jadi semakin lembap, semakin tepu dan sebagainya.

Teringat pesanan seorang penulis terkenal, saudara Pahrol Mohd Juoi, ingin jadi seorang penulis perlu banyakkan membaca lebih dari menulis. Kemudian selebihnya, tulislah apa yang kita rasai, yakini, dan jangan jadi orang lain!!

No comments:

Post a Comment

Komen bernas pengunjung

Related Posts with Thumbnails