Snow

7.26.2010

Malulah Andai Sudah Tidak Punya Rasa Malu

Pagi itu saya masih dengan tugas biasa. Memastikan rumah sentiasa dalam keadaan kemas dan sedap mata memandang. Mendengarkan leteran emak sudah membuatkan saya pening kepala. Bukan saya membenci insan tersebut. Tidak sekali. Tetapi sebaiknya biarlah emak berada dalam terkawal, gembira, berbau yang wangi-wangi dan paling penting saya tidak lagi pening kepala!

Emak keluar awal pagi itu membeli barang keperluan menjahit bagi melangsaikan kerja-kerja menjahit yang masih tertunggak dan saya meneruskan tugas-tugas yang masih berbaki. Sedang leka 'bermain' air di sinki, terdengar suara memberi salam.

"Assalamualaikum". Suara pelat-pelat memberi salam itu kedengaran untuk kali kedua bila salam pertamanya tidak bersambut. Sampai di pintu, seorang budak lelaki berseluar separa buku lali menunjukkan barisan giginya yang putih bersih. Baju tidak berlengan menampakkan lagi gebunya budak lelaki sekitar umur 4 tahun itu.Comel! "Waalaikumussalam, shah". Bungkusan darinya bertukar tangan. Bau nangka masak menusuk hidung saya. Bukan sekali kami diberi rasa buah nangka Cik Wok, bahkan setiap kali pokok berbuah dapat jua kami dijamu. "Terima kasih",sambil saya tersenyum.

Shah lantas menghulur tangan minta salam dan cium di tangan saya. Gembira diperlakukan begitu. Saya ajak si cilik ini ke dapur mencari makanan ringan kalau masih ada tersimpan. Kotak Big Apple Donut masih tersimpan isinya. Saya tanya Shah kalau dia mahu? Tangan yang mulanya pantas mendapatkan tiba-tiba terhenti.. "Tak naklah" Lalu dia ke pintu yang masih terbuka. Sebelum memakai selipar, seperti biasa tangannya dihulur sekali lagi minta salam dan cium di tangan. Dari jauh saya lihat si kecil itu terkedek-kedek berjalan dengan kakinya yang tidak berapa panjang. Comel!

Saya terpegun dengan sikap budak sebesar itu sudah diterap perasaan malu. Ya! malu dalam berhubung sesama manusia. Atau kata lainnya masih ada hormat. Shah bukan dari keluarga biasa-biasa. Dilahirkan sebagai orang Indonesia kemudian diambil oleh keluarga angkat yang duduk di sebelah rumah saya. Orang Malaysia asli.Hebat didikan mereka. Berbudi bahasa. Diajar supaya tidak menerima sembarangan dari orang lain. Apatah lagi meminta-minta. Seperti yang biasa kita lihat sikap budak-budak kebanyakan kini. Langsung sudah luput rasa malu. Lebih malang lagi mereka yang sudah mencecah usia baligh tiada perasaan malu tersebut.

Kisah Shah dan kecomelannya saya ketepikan dahulu. Mari berkenalan dengan sikap malu. Malu membawa maksud memelihara aib diri dan orang lain, kesopanan dan hormat-menghormati, harga diri dan bersikap jujur dalam menjaga dan memelihara maruah kerana Allah. Saya memerhati kehidupan akhir zaman dengan kesedihan. Bangsa yang tidak kenal asal-usul, tidak kenal diri sendiri serta sejarah yang pernah menimpa umat-umat terdahulu dalam lipatan sejarah. Semuanya angkara telah luput perasaan malu dalam tiap hati mereka.

Sampai masa untuk mengenal diri dan kenal pencipta diri dengan lebih penghayatan. Apa pentingnya harta kalau tidak kenal yang memberi harta. Apa pentingnya pangkat kalau itu cara mendapat pujian dan pingat. Apa pentingnya kecantikan kalau kecantikan ditunjuk-tunjuk buat gangguan si kaum lelaki! Malulah pada pemilik segala kesempurnaan. Maha Suci Allah daripada memiliki kekurangan.

Hadis riwayat Anas bin Malik,Rasullullah saw bersabda:
"Apabila seseorang menyertakan keghairahan atau tarikan berahi kepada setiap perkara yang dilakukannya, ia akan menjadi keburukan, dan apabila malu disertakan dalam setiap perbuatan ia akan menjadi indah."(Tirmidhi)

Semoga kita masih diberikan perasaan malu oleh Allah. Mintalah pada Allah andai malu sudah tidak menjadi perhiasan dan perisai seorang manusia kerana hilangnya malu bukti kelemahan iman. Nau'zubillahi Min Zalik..

No comments:

Post a Comment

Komen bernas pengunjung

Related Posts with Thumbnails