Snow

7.28.2010

Mengapa Ukhuwah Kita Tidak Sekencang Dahulu


Saya berkira-kira. Sudah lebih setahun menamatkan zaman menjadi mahasiswa. Zaman mendapat tarbiyah di universiti, zaman berbuka puasa di pusat islam bersama, zaman makan bersuap beramai-ramai. Seronok mengenangkan zaman tersebut. Hati saya sentiasa bermotivasi untuk mengakrabkan diri dengan Tuhan. Sampailah masa saya mula melangkah, meninggalkan sahabat-sahabat yang banyak memahami.

Sudah setahun, saya dicari oleh seseorang yang baru menghabiskan zaman belajarnya di tempat yang sama. "Akak, Kenapa saya rasa seperti tidak sama seronoknya seperti dahulu? Terasa hambar jika ke sana walaupun berjumpa dengan mereka yang sama? Mudah sahaja jawapan saya. Belajarlah mencari lebih ramai kenalan dan sahabat. Jangan diharap pada mereka yang sama. Lebih ramai kenalan lebih banyak pengalaman baru. Begitu jawab saya. "Akak juga pernah berasa begitu, dik" getus saya

Saya cuba mengoptimakan penggunaan laman sesawang "Facebook" untuk menjejak kasih kenalan yang lama. Meng'upadate' setiap apa yang berlaku di tempat belajar saya dahulu dan sahabat-sahabat yang terlibat. Alhamdulillah. Sedikit perkembangan dapat diperoleh berbanding kalau hanya dengan menggunakan telefon semata-mata. Kemungkinan besar mesej saya tidak berbalas! Telefon saya tidak berangkat!

Zaman belajar yang ditinggalkan diganti dengan alam pekerjaan. Hal itu memungkinkan saya bertemu pelbagai lapisan manusia. Tua, muda, profesional dan separa-separa berakademik. Peluang untuk bersama saya cuba untuk belajar corak pemikiran mereka, bergaul dan berkongsi cerita. Pesan seorang sahabat, bergaullah dengan kebanyakan orang. Masuklah pada mereka yang damba kasihNya Tuhan, yang teraba-raba kasihNya Ilahi. Hebat benarkah saya kalau hanya ingin berada di kalangan mereka yang "nampak baik-baik sahaja"? Tapi sahabat juga yang masih saya damba. Bezanya sahabat dan kawan!

Sahabat, andai diri ini, sudah dilupai untuk bertanya khabar. Jangan lupa masukkan nama saya dalam deretan kalam doa yang kalian panjatkan pada Ilahi. Moga apa yang ditulis hanya satu perasaan. Kerna saya yakin diri ini masih dalam ingatan. Moga ukhuwah kita masih sekencang dahulu...

"Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan daripada sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang), kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang lain; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain." [QS 49:12]









No comments:

Post a Comment

Komen bernas pengunjung

Related Posts with Thumbnails